Langsung ke konten utama

Kemana Perginya Hati Nurani?

Saya tengah duduk santai di gerbong paling depan, khusus wanita Commuter Line Bekasi-Jakarta Kota. Perjalanan siang hari yang tergolong sepi mengundang sedikit rasa kantuk. Namun tiba-tiba telinga saya menangkap suara ribut. Saat itu, kereta tengah berhenti di stasiun Cakung. Seketika rasa kantuk saya pergi berganti dengan rasa penasaran. Seluruh indra saya kerahkan untuk mencari sumber keributan tersebut. Bukan hanya saya, penumpang lain pun matanya “jelalatan” kesana kemari.
Akhirnya mata saya menangkap sekelebat sosok lelaki tua. Begitu cepat adegan berikutnya terjadi, dua laki-laki berseragam menyeret lelaki tua tadi keluar Commuter diselingi dengan bentakan dan cacian. Saat melintas di depan kaca gerbong wanita, saya melihat jelas lelaki tua tersebut tak memiliki jari lengkap, berjalan sedikit pincang. Ngilu saya menatapnya. Entah apa yang pernah ia alami sebelumnya.
Tak sampai di situ. Petugas lain datang. Mereka yang jumlahnya lebih banyak terlihat mengintimidasi lelaki tua itu. Sekilas saya melihat raut wajahnya, penuh penderitaan, dan pasrah tanpa perlawanan. Balada tersebut masih berlanjut, lelaki tua tersebut lagi-lagi diseret paksa hingga keluar peron.
Saya masih bertanya-tanya apa gerangan yang sedang terjadi?
Petugas di gerbong saya menuturkan, ternyata sang lelaki tua tersebut merupakan penumpang “gelap”. Ia di usir paksa oleh petugas karena kedapatan tak memiliki karcis Commuter Line. Ibu-ibu yang duduk di sebrang saya nyeletuk “Kalau memang ga punya karcis di suruh turun baik-baik kan bisa. Kenapa mesti di seret-seret segala. Sudah ga punya prikemanusian atau gimana sih?” Petugas tak mau kalah, ia menimpali sang ibu “Ya sudah sering bu begitu terus. Dari Kranji ke Klender ga beli tiket. Masa iya kita mau terus-terusan diemin?”. “Ya sekarang gimana kalo dia orang ga punya, ongkos 8.500 buat naik comline pasti susah. Ekonomi sekarang dikurangi jamnya. Baik hati sedikit lah mas, sama-sama cari uang.” cecar sang ibu. Merasa dipojokkan, petugas membela diri “Ini sudah peraturan bu, kita cuma menjalani saja.” Ibu-ibu yang duduk di sebelah saya menimpali “Alaaah kalo udah kayak gini aja bilangnya cuma menjalankan peraturan.”
Jujur, hati saya terenyuh. Membayangkan jika berada di posisi lelaki tua tersebut. Bukan berarti orang miskin harga dirinya bisa di injak-injak, bukan? Ya, walaupun di negara ini sepertinya semua dinilai dengan materi. Cuma mereka yang ber-”duit” yang patut diperlakukan dengan baik. Dangkal memang, tapi itu realitanya.
Cerita di atas cuma satu dari sekian banyak yang saya alami tiap harinya di dalam alat transportasi yang saya sebut “kereta kehidupan”. Ya, di kereta saya bisa mengamati dan menyerap beragam kepribadian dan refleksi kehidupan. Hampir tiap hari saya pulang dan pergi saat rush hour. Saat kereta penuh sesak dengan pria berdasi, berkemeja, bersepatu mengkilat dan wanita karir dengan heels tinggi, make-up menawan dan rambut model masa kini. Sayangya, tak semuanya memiliki attitude se-”wah” penampilan mereka.
Saat pintu Commuter Line dibuka, semua orang saling dorong dan berebut kursi. Tempat duduk prioritas tak luput dari incaran. Padahal sudah jelas tertera di kacanya, tempat duduk prioritas merupakan hak para lansia, ibu hamil dan balita. Namun seolah jadi pemandangan biasa saat seorang ibu sambil menggendong bayinya sibuk mencari tempat duduk kosong, atau setidaknya tempat “aman” supaya sang bayi terhindar dari desakan tubuh besar orang dewasa. Sedangkan seorang pria berperawakan tegap dan gagah justru tertidur pulas di tempat duduk prioritas.
Memang hal-hal kecil yang sederhana. Tapi tak banyak orang yang saat ini masih peka dengan hal-hal kecil yang terjadi di sekitar. Agaknya saat ini, kebanyakan orang menggunakan “kacamata kuda”. Sehingga hanya hal-hal yang berkaitan dengan kepentingan-nya lah yang bisa terlihat.
Lalu kemanakah perginya hati nurani?
Mungkinkah kesibukan dan kerasnya ibu kota telah mengikisnya pergi?
(Nuriy Azizah Susetyo)

Komentar

Postingan populer dari blog ini

KUMIS: HANTU TOILET MALL GRAND INDONESIA

Grafik oleh Nabilla Ramadhian Credit: youtube.com/watch?v=M6WGgqyxG3c Hai, Namaku Sarah. Hari ini aku memutuskan untuk menghabiskan waktu sepulang kuliah dengan menonton film baru yang sedang banyak diperbincangkan akhir-akhir ini. Aku dan 2 orang teman ku memutuskan untuk pergi ke salah satu bioskop di mall besar di tengah kota , Grand Indonesia (GI) . Sesampainya disana , kami berlari-larian untuk mencari “Teater 1 ” karena kami telah terlambat 10 menit. Setelah masuk, di dalamnya sudah penuh dengan penonton. Rata-rata penontonnya adalah anak SMA dan SMP, yaa tidak heran karena film-nya pun tentang kisah cinta remaja SMA. Kami pun de n gan seksama mencari nomor kursi kami yang berada di paling atas kiri teater . Setelah 30 menit film berjalan, aku merasa ingin buang kecil. Aku pun meminta Nisa, salah satu temaku , untuk menemani ke toilet namun ia menolak. Nampaknya ia terlalu tidak rela ketinggalan beberapa adegan manis dalam film yang berhasil membuat

Mau Ajukan Cicilan Uang Kuliah, Begini Caranya

Sapta AP - MeClub UB Jakarta - Bagi Sobat MeClub yang memiliki kesulitan memenuhi kewajiban pembayaran uang kuliah, meskipun dengan sistem pembayaran virtual account (VA), Kamu masih bisa mengajukan permohonan cicilan. Wakil Rektor Bidang Non-Akademik, Dr. Darminto, MBA, mengakui bahwa pada semester-semester sebelumnya, sejumlah mahasiswa sering mengajukan banyak variasi mengenai cicilan, seperti besaran pembayaran biaya pertama dan jumlah cicilan pembayaran. Saat ini sistem cicilan biaya kuliah sudah dibuat dengan cara yang lebih praktis dan lebih seragam. Secara umum, mahasiswa yang mengajukan cicilan pembayaran akan diberikan keringanan hanya untuk membayar BOP dan biaya registrasi sebagai pembayaran pertama. Darminto sendiri mengungkapkan bahwa pihak kampus akan melakukan negosiasi terkait besaran biaya pertama dan jumlah cicilan. "Untuk yang mendapat beasiswa Cemerlang, kalau misalnya dia mengajukan pembayaran pertama sebesar 4 juta sementara dia harus bay

E-Scooter : Fasilitas baru yang ada di GBK

Gelora bung karno (GBK) Senayan, Jakarta menjadi tempat terbaik untuk melepaskan kepenatan dengan melakukan aktivitas berolahraga bagi warga ibukota. Sejumlah fasilitas penunjang disediakan agar semua kalangan bisa menikmati waktu olahraganya dengan lebih nyaman. Selain itu, area Gelora Bung Karno selalu dipadati pengunjung untuk berolahraga, seperti lari pagi atau bersepeda.   Kalian bisa bersepeda keliling komplek GBK yang luasnya sekitar 67 hektar. Namun , ada lagi fasilitas baru yang bisa dimanfaatkan oleh pengunjung, yaitu skuter elektronik atau yang sering disebut dengan e-scooter .  Skuter elektris (secara internasional lebih dikenal sebagai  electric kick-scooters  atau  e-scooters ) merupakan skuter yang 100% digerakan dengan tenaga listrik, sehingga tidak memproduksi asap dan suara bising. Skuter elektris biasanya mempunyai satu roda di depan dan di belakang, dan terkadang skuter elektris juga didesain dengan tiga roda. Kecepatan skuter elektris biasanya 20 – 50 km/jam