Skip to main content

Say Hi to D'Junction!

Jakarta (14/03)— Unit Kegiatan Mahasiswa Jurnalistik Universitas Bakrie sukses menggelar D’Junction (Day of Journalism in Action) di Ruang 1 dan 2 Universitas Bakrie. Acara yang bertemakan Born This Way ini terbagi ke dalam 2 sesi, yaitu seminar Travel Writing dan Film Documenter.
Antusias peserta seminar berhasil menggebrak panitia D’Junction untuk membuka gate ruang seminar pada waktu yang dijanjikan yakni pukul 9.45 WIB. Kehadiran Rini Raharjanti sebagai pembicara seminar Travel Writingsemakin memeriahkan suasana ruangan yang sudah dipenuhi oleh puluhan mahasiswa/i Universitas Bakrie. Sebagai Travel Writer, Mbak Rini (begitu sapaan akrabnya) dengan senang hati membawa jalan-jalan peserta D’Junction menelusuri pengalamannya.
Rini Raharjanti dalam seminar bertema “Travel Writing: Write Your Travel, Travel Your Write” (Doc.Ritma)
Pengalamannya di bidang Travel Writing tidak diragukan lagi. New Zealand, Travelicious Jakarta, dan Rp 3 Jutaan Keliling India, adalah 3 buku yang telah ditelurkan oleh Mbak Rini. Sebagai sosok yang telah banyak memakan asam garam di dunia Travel Writing, ia membocorkan tips untuk membuat karya jurnalistik perjalanan. Pertama, the writer has to grab attention immediately, yakni dengan membuat struktur tulisan yang benar. Kemudian, penulis juga harus mampu menceritakan dari angel yang berbeda.
Setelah puas berjalan-jalan dengan Mbak Rini, peserta D’Junction diajak nonton bareng film dokumenter “Sop Buntut” yang menjadi openning dari sesi seminar kedua.  Tak tanggung-tanggung, Lianto Luseno yang ditunjuk sebagai pembicara dari seminar yang bertema “how to make documenter, not documentation”. Nah sekadar informasi  buat Sobat Meclub, Lianto Luseno adalah seorang documentary producer di CineMassa lho!
Polo shirt cokelat, celana jeans, sepatu kets, dan rambut kriting sebahu. Sekiranya itu lah sedikit deskripsi penampilan Lianto Luseno saat mengisi seminar. Pria lulusan D3, Fakultas Film dan Televisi IKJ ini juga membagi informasi penting dan menarik seputar dunia film dokumenter kepada peserta D’Junction. “Film dokumenter itu seperti menganyam sebuah anyaman. Ini adalah soal kerajinan tangan, ya persoalan kerajinan saja.  Bagaimana Anda mau lebih banyak lelah daripada yang lain untuk mendapatkan hasil yang baik” paparnya ketika ditanyai pendapatnya mengenai film dokumenter”.
Foto bersama Lianto Luseno (tengah), pembicara seminar bertema “How to make documenter, not documentation”
D’Junction sesi 2 ditutup dengan pemutaran film dokumenter bertajuk “Gorilla dari Gang Buntu” yang berhasil menyedot perhatian peserta seminar. Walau tidak seramai pada sesi 1, namun peserta yang tetap mengikuti seminar hingga akhir sesi 2 lebih beruntung karena mendapatkan hiburan tambahan. Sobat Meclub tahu acara The Voice Indonesia kan? Nah, salah satu finalis kebanggaan Universitas Bakrie yaitu Ayu Nanda menutup rangkaian acara D’Junction dengan membawakan lagu Karena Kusanggup milik Agnes Monica. Wowza! Gak heran deh Giring Nidji pilih dia di The Voice hehehe
Ayu Nanda, mahasiswi Ilkom 2012 UB yang mengikuti ajang The Voice Indonesia, berhasil menghibur peserta D’Junction. (Doc.Ritma)
Pera Sihite, mahasiswi Ilkom 2011 UB, mengaku puas dengan rangkaian acara D’Junction yang dihadirinya. “Aku suka banget apalagi yang travel writing nya karena aku suka jalan-jalan dan nulis. Kalau film, wawasan aku nambah karena acara ini”. Sebagai masukan bagi pihak panitia penyelenggara, Pera berharap semoga untuk kedepannya acara dapat lebih kreatif, inovatif, dan atraktif lagi, agar peserta yang hadir akan lebih banyak.
Berdasarkan penuturan ketua acara D’Junction, Rizaldy Yuzuf, D’Junction yang cukup berhasil menyabet perhatian pesertanya ini rencananya akan dibuat sebagai acara tahunan milik Ukma Jurnalistik UB. Great! Sure we are waiting for that.:)
(CDASA)

Comments

Popular posts from this blog

Wadaw! Akun Receh Twitter Ter-Goks Versi Meclub Online

Main Twitter hari gini udah gak asik?
WAH! Siapa bilang? Coba deh  follow akun-akun ini dulu.
Mungkin beberapa dari  kalian masih menganggap Twitter sudah tidak menyenangkan. Padahal dengan fitur Twitter yang sekarang, semakin banyak orang-orang yang kembali bercuitan di Twitter loh. 
Setelah beberapa tahun timeline Twitter agak sepi lantaran banyaknya model-model aplikasi sosial media seperti Path, Instagram dan Ask Fm. Tapi kamu masih bisa meramaikan lagi dan lebih menghibur lagi isi timelinemu dengan rekomendasi enam akun receh Twitter yang wajib untuk difollow. Penasaran?
1. @yeahmahasiswa
    2. @handokotjung Ide brilliant emang suka mengalir dengan sendirinya. Seperti halnya @handokotjung ini. Dia suka banget membuat  tweet receh bin nyeleneh. Yang membuat lebih terkejutnya lagi adalah tweetnya bisa menembus hingga 17 ribu retweet-an lhoo…. Amazing!

       3. @seterahdeh Emang paling terserah deh sama cuitannya di Twitter @seterahdeh  yang nyeleneh banget. Tapi entah mengapa, orang-oran…

Kenali Dunia Broadcasting Melalui Guest Lecturers

Kampus UB - Dalam rangka menerapkan tagline yang dimiliki oleh Ilmu Komunikasi Universitas Bakrie yaitu Big Leap To The Real Experience, pada Kamis 18 Mei 2017 diadakan guest lecturer bersama salah satu stasiun televisi Indonesia yaitu ANTV.
Tema guest lecturer kali ini yaitu "Broadcast Yourself to be Real Broadcaster in Digital Age". Pembicara pada guest lecture kali ini yaitu Edi Cahyadi (Producer at Production ANTV) dan Riyo Nugroho (Spv. Program Director ANTV).
Guest lecture ini diikuiti oleh mahasiswa semester 2 Ilmu Komunikasi. Tujuan diadakannya acara tersebut yaitu agar para pesertanya dapat mengetahui bagaimana cara kerja di dunia broadcasting. Selain itu, menurut Ari Kurnia selaku salah satu dosen Ilmu Komunikasi, acara ini juga bertujuan untuk membantu mahasiswa/i dalam menentukan peminatan di semester 3 nanti. 

Berdasarkan pantauan Tim Liputan MeClub Online, antusias mahasiswa/i dalam mengikuti guest lecturer kali ini sangat luar biasa. Hal ini terlihat dari banyakn…

Sapta Agung Pratama, Presiden Baru MeClub Universitas Bakrie!

Sapta Agung Pratama, mahasiswa Jurnalistik dan Komunikasi Media Massa angkatan 2012 resmi menggantikan Ridwan Aji Pitoko, mahasiswa Jurnalistik dan Komunikasi Media Massa angkatan 2011 sebagai presiden MeClub Universitas Bakrie, Kamis (2/7). Terpilihnya Sapta, panggilan akrabnya, tak lepas dari banyaknya suara yang memilihnya sebagai presiden MeClub periode 2015-2016. Sapta pun menjadi presiden ketiga sepanjang sejarah MeClub Universitas Bakrie setelah Tri Wahyuni pada 2012-2013 dan Ridwan Aji Pitoko pada 2013-2015.
Sapta akan dibantu Nursita Sari selaku sekretaris jendral (sekjen) dalam memimpin MeClub. Sebelumnya, keduanya sudah tergabung dalam jajaran pengurus MeClub, yakni sebagai General Manager MecRadio dan General Manager MecOnline. Keduanya akan dibantu oleh anggota sebelumnya, yakni mahasiswa dan mahasiswi Jurnalistik dan Komunikasi Media Massa angkatan 2012, 2013, dan 2014.
Tugas pertama Sapta dan Nursita adalah membentuk jajaran pengurus MeClub yang baru untuk periode kepemim…