Popular Posts

Thursday, October 16, 2014

Tempo Siasati Isu Konvergensi Media

doc. Google

Meski sempat dibredel beberapa kali, namun majalah Tempo bangkit kembali dengan karakternya yang khas. Bahasa yang singkat, tidak bertele-tele, headline dan cover majalah yang menarik, semua hal tersebut membuat pembaca ingin membaca lebih dalam mengenai majalah Tempo.

Tentunya hasil yang sedemikian rupa memerlukan proses yang tidak mudah pula. Redaktur Pelaksana Sains, Sport & Kolom, Yos Rizal, menerangkan tentang proses produksi majalah Tempo kepada kami, yang datang Jumat (10/10) lalu. Didukung dengan visualisasi slide power point yang sudah disiapkan, Yos Rizal menjelaskannya kepada kami.

Proses produksi majalah Tempo hampir tidak jauh berbeda dengan proses produksi pemberitaan di media lain. Dimulai dengan rapat redaksi yang membahas tentang usulan mengenai isu apa sajakah yang menarik untuk dibahas, kemudian dilakukan penugasan kepada reporter, setelah itu reporter akan ‘belanja’ berita di lapangan. Setelah mendapatkan informasi di lapangan, reporter akan mengkonfirmasi kelengkapan data/informasi kepada editor di kantor. Dilanjutkan dengan penulisan berita oleh penulis, setelahnya penulis akan mengirimkan berita ke keranjang berita  yang dapat diakses oleh editor, dan editor akan mengedit berita tersebut.

Setelah proses editing terlewati, berita akan di-approve oleh Redaktur Pelaksana. Tidak berhenti sampai di situ, berita pun akan diperiksa lagi struktur bahasa dan penggunaan katanya oleh editor bahasa. Setelah selesai dengan konten penulisan, berita akan dikirimkan ke bagian design/layout untuk dimantapkan visualisasinya. Selesai dengan beberapa tahap tersebut, maka berita siap dicetak atau lalu disebar dan didistribusikan ke publik.

Jika dipikirkan kembali, mengapa Tempo tetap bertahan di tengah berkembangnya konvergensi media dan muncul isu matinya media cetak. Tempo menyiasatinya dengan membuat platform baru yaitu Tempo.co, situs pemberitaan online yang dapat diakses tanpa menggunakan biaya. Namun, pembaca juga dapat berlangganan e-magazine Tempo dengan membuat akun berbayar terlebih dahulu.

Tempo menyadari bahwa dengan berkembangnya teknologi maka pembaca akan mengikuti tren teknologi seperti penggunaan gadget dan mulai meninggalkan media cetak. Namun di sisi lain, media cetak tidak benar-benar ditinggalkan karena di media cetaklah pembaca akan mendapatkan informasi yang jauh lebih lengkap dan akurat.

Dalam proses pengumpulan informasinya pun, Yos Rizal mengatakan bahwa reporter Tempo dituntut untuk dapat berpikir digital dalam satu waktu, karena mereka berpacu dengan deadline. Mereka harus dapat melayani 3 outlet sekaligus, yaitu majalah, koran, dan online. Tempo memiliki prinsip bahwa satu pemberitaan yang terdapat dalam satu platform berarti tidak boleh terdapat dalam platform lainnya.

Penulis          : Ayu Nanda Maharani
Editor            : Nursita Sari

0 comments:

Post a Comment