Skip to main content

Museum Keprajuritan Indonesia, Sejarah yang Kurang Diminati

Museum Keprajuritan, museum yang cukup megah namun sepi dikunjungi masyarakat (photo by Nursita Sari)

Empat orang remaja duduk bersantai di atas Kapal Banten berwarna cokelat. Mereka tampak menikmati mie instan dalam kemasan yang baru saja dibeli dari penjual di kapal. Dua pasang muda-mudi itu baru saja selesai berwisata sejarah di Museum Keprajuritan, Taman Mini Indonesia Indah, Sabtu (6/12).

Kapal Banten yang mereka naiki merupakan satu materi yang dipamerkan di Museum Keprajuritan. Selain itu, ada pula Kapal Phinisi dari Bugis. Kedua kapal itu berada di halaman depan museum yang dikelilingi danau buatan dengan dermaga mini. Sayangnya, danau itu surut. Tinggi airnya hanya sebetis anak-anak yang tampak bermain di sana.

Selain empat orang remaja itu, di lantai 2 museum tampak ibu-ibu bersama anak-anak mereka mengamati satu per satu koleksi pameran, seperti diorama, replika senjata dan meriam, panji-panji pertempuran, formasi tempur, serta pakaian prajurit tradisional saat bertempur. Melalui materi-materi yang dipamerkan di sana, anak-anak belajar mengenal sejarah dan para prajurit yang berjuang melawan penjajah kala itu. Sesekali mereka berlari dan berteriak. Teriakan anak-anak itu menggema ke seluruh ruangan karena keadaan museum yang sepi pengunjung.

Selain sepi, Museum Keprajuritan pun terbilang minim perawatan. Sepanjang lorong lantai 2 museum tidak memiliki pencahayaan yang terang, hanya menggunakan lampu temaram berwarna oranye. Relief-relief di dinding luar tampak tak terawat dan beberapa diantaranya rusak. Banyak pula sampah yang terdapat di danau yang mengelilingi bangunan segi lima ini.

Dari luar, bangunan ini tampak megah. Desainnya dibuat menyerupai benteng klasik abad ke-16. Arsitektur benteng persegi lima ini menggambarkan negara kepulauan Indonesia. Gerbang utama museum terbuat dari kayu besar dan tinggi. Seluruh dinding museum pun dibiarkan tidak dicat. Seluruh desain ini sengaja dibuat agar pengunjung dapat merasakan kesan zaman dahulu di dalam museum.

“Udah lama, cuma gak dicat aja, biar kelihatan kesan-kesan sejarahnya dan nunjukkin kuno,” ujar Dadang, salah satu pengelola museum.

Menurut Dadang, jumlah pengunjung tidak selalu sama setiap harinya. Museum akan ramai jika ada pentas yang digelar di panggung terbuka di tengah benteng itu. “Ya kadang rame kadang sepi, namanya juga museum,” paparnya.

Menurut pengakuannya, sampai pukul 11.00 Sabtu itu museum masih ramai karena ada pentas seni. Setelah pentas selesai, museum pun kembali sepi. Memang, saat waktu menunjukkan pukul 12.15, museum itu tampak sepi. Hanya ada beberapa orang yang berkunjung, ditambah para pekerja yang sedang melakukan renovasi atap panggung terbuka.

Sepanjang tahun 2008 saja, pengunjung Museum Keprajuritan hanya berjumlah 32.745 orang dari total 4.174.020 pengunjung museum di Indonesia tahun itu. Di tahun 2007 dan 2006, jumlah pengunjung sebanyak 31.527 dan 28.681. Jumlah pengunjung memang meningkat setiap tahunnya, namun peningkatannya tidak terlalu signifikan. Menurut Dadang, hal ini terjadi karena biasanya pengunjung hanya sekali datang ke museum. “Sekali datang ke sini biasanya udah,” ujarnya.

Museum seluas 5.500,7 meter persegi yang berdiri di atas lahan 4,5 hektar itu diresmikan oleh Presiden Soeharto pada 5 Juli 1987. Namun, baru 5 tahun yang lalu museum ini direnovasi agar dinding-dindingnya tidak mudah terkena lumut saat hujan tiba.

Museum ini dibangun dengan tujuan sebagai tempat melestarikan dan memberikan rekam jejak sejarah perjuangan bangsa Indonesia sejak abad ke-7 hingga abad ke-19. Hanya dengan membayar tiket 2500 rupiah, pengunjung bisa mengetahui informasi perjuangan para prajurit untuk menjaga persatuan dan kesatuan bangsa Indonesia. Sayangnya, tidak banyak masyarakat yang datang berkunjung ke sini setiap tahunnya. Pada 2008 saja, museum ini hanya menyumbang 0,78 persen dari total pengunjung di tahun itu.

Penulis: Nursita Sari

Comments

Popular posts from this blog

Wadaw! Akun Receh Twitter Ter-Goks Versi Meclub Online

Main Twitter hari gini udah gak asik?
WAH! Siapa bilang? Coba deh  follow akun-akun ini dulu.
Mungkin beberapa dari  kalian masih menganggap Twitter sudah tidak menyenangkan. Padahal dengan fitur Twitter yang sekarang, semakin banyak orang-orang yang kembali bercuitan di Twitter loh. 
Setelah beberapa tahun timeline Twitter agak sepi lantaran banyaknya model-model aplikasi sosial media seperti Path, Instagram dan Ask Fm. Tapi kamu masih bisa meramaikan lagi dan lebih menghibur lagi isi timelinemu dengan rekomendasi enam akun receh Twitter yang wajib untuk difollow. Penasaran?
1. @yeahmahasiswa
    2. @handokotjung Ide brilliant emang suka mengalir dengan sendirinya. Seperti halnya @handokotjung ini. Dia suka banget membuat  tweet receh bin nyeleneh. Yang membuat lebih terkejutnya lagi adalah tweetnya bisa menembus hingga 17 ribu retweet-an lhoo…. Amazing!

       3. @seterahdeh Emang paling terserah deh sama cuitannya di Twitter @seterahdeh  yang nyeleneh banget. Tapi entah mengapa, orang-oran…

Kenali Dunia Broadcasting Melalui Guest Lecturers

Kampus UB - Dalam rangka menerapkan tagline yang dimiliki oleh Ilmu Komunikasi Universitas Bakrie yaitu Big Leap To The Real Experience, pada Kamis 18 Mei 2017 diadakan guest lecturer bersama salah satu stasiun televisi Indonesia yaitu ANTV.
Tema guest lecturer kali ini yaitu "Broadcast Yourself to be Real Broadcaster in Digital Age". Pembicara pada guest lecture kali ini yaitu Edi Cahyadi (Producer at Production ANTV) dan Riyo Nugroho (Spv. Program Director ANTV).
Guest lecture ini diikuiti oleh mahasiswa semester 2 Ilmu Komunikasi. Tujuan diadakannya acara tersebut yaitu agar para pesertanya dapat mengetahui bagaimana cara kerja di dunia broadcasting. Selain itu, menurut Ari Kurnia selaku salah satu dosen Ilmu Komunikasi, acara ini juga bertujuan untuk membantu mahasiswa/i dalam menentukan peminatan di semester 3 nanti. 

Berdasarkan pantauan Tim Liputan MeClub Online, antusias mahasiswa/i dalam mengikuti guest lecturer kali ini sangat luar biasa. Hal ini terlihat dari banyakn…

Sapta Agung Pratama, Presiden Baru MeClub Universitas Bakrie!

Sapta Agung Pratama, mahasiswa Jurnalistik dan Komunikasi Media Massa angkatan 2012 resmi menggantikan Ridwan Aji Pitoko, mahasiswa Jurnalistik dan Komunikasi Media Massa angkatan 2011 sebagai presiden MeClub Universitas Bakrie, Kamis (2/7). Terpilihnya Sapta, panggilan akrabnya, tak lepas dari banyaknya suara yang memilihnya sebagai presiden MeClub periode 2015-2016. Sapta pun menjadi presiden ketiga sepanjang sejarah MeClub Universitas Bakrie setelah Tri Wahyuni pada 2012-2013 dan Ridwan Aji Pitoko pada 2013-2015.
Sapta akan dibantu Nursita Sari selaku sekretaris jendral (sekjen) dalam memimpin MeClub. Sebelumnya, keduanya sudah tergabung dalam jajaran pengurus MeClub, yakni sebagai General Manager MecRadio dan General Manager MecOnline. Keduanya akan dibantu oleh anggota sebelumnya, yakni mahasiswa dan mahasiswi Jurnalistik dan Komunikasi Media Massa angkatan 2012, 2013, dan 2014.
Tugas pertama Sapta dan Nursita adalah membentuk jajaran pengurus MeClub yang baru untuk periode kepemim…