Popular Posts

Saturday, November 7, 2015

Lebih Baik Mutusin atau Diputusin?

source: Google.com
Kampus UB – Hidup itu penuh dengan pilihan. Pilihan kamu tersebut akan menentukan apa yang terjadi di masa depan. Begitu juga soal percintaan, misalnya ketika kamu harus memilih, lebih baik mutusin atau diputusin. Sekarang kita akan membahas beberapa argumen dari pihak yang mutusin dan yang diputusin.

Mutusin
Jika kamu memilih untuk menjadi pihak yang mutusin, mungkin kamu akan merasakan kebebasan karena telah berasil melepaskan "beban" yang sudah kamu pendam selama ini. Kamu juga akan merasa lega karena akhirnya berani mengambil keputusan setelah sekian lama menunggu waktu yang tepat yang penuh pertimbangan.

Tapi sebagai orang yang mutusin, kamu akan menjadi pihak yang disalahkan, bahkan dianggap tidak berperasaan, karena pihak yang diputusin akan merasa dirinya menjadi korban dan ditinggalkan begitu saja. Kemungkinan, pihak yang diputusin akan merasa sedih bahkan sampai menangis di hadapan kamu dan meminta kesempatan sekali lagi.

Rasa bersalah akan mulai muncul dan pada akhirnya kamu akan cenderung memberikan kesempatan tersebut. Ketika hal itu terjadi, kamu cenderung merasa menyesal karena telah mutusin pasangan kamu.

Diputusin
Jika kamu memilih untuk menjadi pihak yang diputusin, kamu akan terbebas dari rasa bersalah. Karena kamu akan berperan sebagai pihak yang ditinggalkan.Kamu pun dianggap menyalahkan pihak yang mutusin sebagai pihak yang tidak ingin memperjuangkan hubungan.

Biasanya kamu akan mendapat simpati dari banyak orang karena berlabelkan “korban”. Perasaan sedih cenderung akan kamu rasakan. Terlebih kamu akan merasakan bahwa kamu tidak diinginkan, ditinggal begitu saja, marah dan kecewa. Bahkan rasa dendam bias timbul, yang pada akhirnya kamu akan melakukan hal-hal bodoh kepada pihak yang mutusin.

Jadi, pihak mana yang kamu pilih? Tidak ada yang lebih baik atau pun buruk, karena pada akhirnya kedua belah pihak akan merasakan sakit hati. Yang berbeda hanyalah dimana posisi kamu berada. Uraian diatas terjadi cenderung karena adanya ketidakcocokan dan pertengkaran dalam suatu hubungan. Lain jika masalahnya adalah perselingkuhan, pertentangan keluarga, dan lain-lain.

Jadi pihak mana yang kamu pilih? Share pengalaman kamu di kolom komentar.


Penulis: GilangFakhrurozi
Editor: Sapta Agung Pratama

0 comments:

Post a Comment