Skip to main content

Benarkah Peminjaman Ruang 1&2 Harus Mengeluarkan Biaya?

(Ruangan 1 dan 2 Universitas Bakrie)

Kampus UB – Beredarnya isu bahwa adanya kebijakan baru mengenai pembayaran jika meminjam ruang 1 dan 2 Universitas Bakrie untuk kegiatan organisasi mahasiswa, menimbulkan pro dan kontra terutama dari mahasiswa yang aktif dalam organisasi.

Salah satunya Raditya Nalaputra, yang sekarang menjabat sebagai Ketua BEM-UB 2016/2017, ia mengungkapkan bahwa, jika acara tersebut diadakan oleh pihak eksternal, akan sangat bagus jika dikenakan biaya.

“Menurut saya untuk acara dari pihak eksternal itu gapapa, malah bagus. Jadi efisien dari segi penggunaan gedung karena kita tau gedung kampus kita masih sewa,” ujar Radit yang diwawancarai oleh tim liputan MeClub Online (20/03).

Selanjutnya, Radit juga menuturkan, sebaiknya pihak kampus tetap bisa mengedepankan kebutuhan dari pihak internal. Alasan tersebut dikarenakan bahwa ruangan juga merupakan bagian dari fasilitas mahasiswa yang memang seharusnya dipergunakan untuk mahasiswa.

“Jadi intinya, kalau ruang 1 dan 2 berbayar untuk pihak eksternal gapapa, asal jadwalnya jangan mengganggu kegiatan mahasiswa Bakrie sendiri, dan kalau mahasiswa membuat kegiatan yang mengundang pihak eksternal, nggak perlu bayar lagi ke kampus karena itu memang fasilitas yang diperuntukkan oleh mahasiswa,” jelas Radit.

Hal yang sama juga dirasakan oleh Rosemalia Riskani yang saat ini menjabat sebagai Wakil Ketua HMILKOM-UB 2016/2017. Ia pernah mengajukan peminjaman ruangan 1 dan 2 untuk kegiatan HMILKOM, tapi pada saat mengajukan peminjaman ia sempat dicecar beberapa pertanyaan mengenai peminjaman ruangan tersebut.

“Bulan Desember aku maju buat peminjaman ruang 1 dan 2 untuk dua acara, STALKER dan KPP. STALKER diadakan Rabu, KPP diadakan Sabtu. Pas tanda tangan buat STALKER sih beliau (Wakil Rektor Achmad Reza Widjaja) nggak ada masalah, nah yang KPP dicecar pertanyaan tuh,” jawab Rose.

Rose menceritakan bahwa ia sempat ditanya mengenai anggaran untuk OB, teknisi, cleaning service dan satpam. Hal tersebut dikarenakan bahwa acara KPP berlangsung pada hari Sabtu, dan itu merupakan hari libur. Dengan alasan bahwa perlu disediakan anggarannya karena memakai hari libur mereka.

“Intinya sih kayaknya karena mereka itu kan outsourcing, jadi di luar jam kerjanya berarti harus dibayarkan. Nah sekarang kayaknya kampus nggak mau menanggung itu,” ujar Rose kepada tim liputan MeClub Online.

Tanggapan Pihak Kampus

Menanggapi hal tersebut, Dodi Suryadi selaku Kepala Biro Hubungan Masyarakat Universitas Bakrie, akhirnya angkat bicara untuk meluruskan isu yang beredar saat ini.

”Sebenarnya bukan disuruh bayar (mahasiswa UB kalau memakai Ruang 1 dan 2), tapi lebih kepada edukasi sih, bahwa sebenarnya ketika kalian mengadakan acara disitu, ada biaya kebersihan, listrik, dan lain-lain. Nah, terkadang anak-anak mengabaikan itu dan tidak membudgetkan itu didalam proposal anggaran. Padahal kampus sama sekali tidak mengharapkan duitnya, tapi edukasinya,” jelas Dodi saat diwawancarai oleh tim liputan MeClub Online (20/03).

Lebih lanjut, Dodi juga menjelaskan bahwa jika mahasiswa mengadakan acara melewati jam kerja dan diluar jam kerja, itu sebenarnya akan menyebabkan biaya tambahan untuk beberapa pekerja yang membantu dalam pelaksanaan acara tersebut. Seperti teknisi, cleaning service dan satpam.

“Pengennya itu, anak-anak mikir kalau acaranya malam, dan kalau acaranya Sabtu dan Minggu, berarti kita juga ada ekstra tambahan bahwa sudah membuat orang-orang (teknisi, cleaning service dan satpam) lembur,” lanjut Dodi.

Menanggapi isu yang sudah beredar beberapa waktu terakhir ini, Dodi juga menjelaskan bahwa edukasi yang ditekankan pihak kampus sebenarnya bertujuan untuk membuat mahasiswa terbiasa ketika mengadakan acara di luar kampus. Sehingga mahasiswa dapat lebih awere dengan hal-hal yang mungkin selama ini kurang diperhatikan.

“Kampus ingin mengedukasi bahwa ketika kalian bikin sebuah acara, itu tolong dipikirkan bahwa ada biaya yang keluar disitu yang nggak pernah kalian pikirkan sebelumnya. Dan jika nanti kalian telah keluar dari lingkungan kampus dan mengadakan acara, kalian sudah terbiasa dengan hal itu,” jelas Kepala Biro Humas tersebut.

Dodi juga menekankan, bahwa pihak kampus tidak mengharapkan uang sewa ketika mahasiswa ingin menggunakan ruang 1 dan 2 untuk melaksanakan acara.

“Sekali lagi bukan masalah uangnya, tapi lebih kepada edukasinya. Jadi, teman-teman mahasiswa itu suka lupa bahwa ada elemen yang harus diperhitungkan. Sampai sekarang belum ada yang bayar kok, masa sih mahasiswa sendiri, bikin acara sendiri, dikampus sendiri, mesti bayar, bukan soal itu,” ujar Dodi kepada tim liputan MeClub Online.

Pihak kampus berharap, dengan adanya edukasi seperti ini, mahasiswa dapat memahami dan menjadikan ini sebagai salah satu hal penting yang perlu diperhatikan. Sehingga akan memunculkan rasa sadar terhadap beberapa elemen yang selama ini terlewatkan.

“Jadi tolong teman-teman mahasiswa kalau mengadakan acara, lebih memperhatikan itu. Karena ini adalah salah satu keingin Wakil Rektor untuk mengedukasi. Karena membuat acara juga merupakan salah satu edukasi bagi kalian. Nah makanya kami juga ingin mengedukasi bahwa ada elemen-elemen yang perlu teman-teman perhatikan,” lanjut Dodi.

Melengkapi tanggapan pihak kampus mengenai isu yang beredar ini, tim liputan MeClub Online juga meminta penjelasan dari Sri Pratiwi selaku Kepala Biro Kemahasiswaan. Tapi, hingga berita ini diturunkan, Sri Pratiwi belum bisa ditemui.


Penulis             : Firstnanda Rindu Harini

Tim Liputan    : Arum Tias Astiningsih

Comments

Popular posts from this blog

Kenali Dunia Broadcasting Melalui Guest Lecturers

Kampus UB - Dalam rangka menerapkan tagline yang dimiliki oleh Ilmu Komunikasi Universitas Bakrie yaitu Big Leap To The Real Experience, pada Kamis 18 Mei 2017 diadakan guest lecturer bersama salah satu stasiun televisi Indonesia yaitu ANTV.
Tema guest lecturer kali ini yaitu "Broadcast Yourself to be Real Broadcaster in Digital Age". Pembicara pada guest lecture kali ini yaitu Edi Cahyadi (Producer at Production ANTV) dan Riyo Nugroho (Spv. Program Director ANTV).
Guest lecture ini diikuiti oleh mahasiswa semester 2 Ilmu Komunikasi. Tujuan diadakannya acara tersebut yaitu agar para pesertanya dapat mengetahui bagaimana cara kerja di dunia broadcasting. Selain itu, menurut Ari Kurnia selaku salah satu dosen Ilmu Komunikasi, acara ini juga bertujuan untuk membantu mahasiswa/i dalam menentukan peminatan di semester 3 nanti. 

Berdasarkan pantauan Tim Liputan MeClub Online, antusias mahasiswa/i dalam mengikuti guest lecturer kali ini sangat luar biasa. Hal ini terlihat dari banyakn…

Wadaw! Akun Receh Twitter Ter-Goks Versi Meclub Online

Main Twitter hari gini udah gak asik?
WAH! Siapa bilang? Coba deh  follow akun-akun ini dulu.
Mungkin beberapa dari  kalian masih menganggap Twitter sudah tidak menyenangkan. Padahal dengan fitur Twitter yang sekarang, semakin banyak orang-orang yang kembali bercuitan di Twitter loh. 
Setelah beberapa tahun timeline Twitter agak sepi lantaran banyaknya model-model aplikasi sosial media seperti Path, Instagram dan Ask Fm. Tapi kamu masih bisa meramaikan lagi dan lebih menghibur lagi isi timelinemu dengan rekomendasi enam akun receh Twitter yang wajib untuk difollow. Penasaran?
1. @yeahmahasiswa
    2. @handokotjung Ide brilliant emang suka mengalir dengan sendirinya. Seperti halnya @handokotjung ini. Dia suka banget membuat  tweet receh bin nyeleneh. Yang membuat lebih terkejutnya lagi adalah tweetnya bisa menembus hingga 17 ribu retweet-an lhoo…. Amazing!

       3. @seterahdeh Emang paling terserah deh sama cuitannya di Twitter @seterahdeh  yang nyeleneh banget. Tapi entah mengapa, orang-oran…

Sapta Agung Pratama, Presiden Baru MeClub Universitas Bakrie!

Sapta Agung Pratama, mahasiswa Jurnalistik dan Komunikasi Media Massa angkatan 2012 resmi menggantikan Ridwan Aji Pitoko, mahasiswa Jurnalistik dan Komunikasi Media Massa angkatan 2011 sebagai presiden MeClub Universitas Bakrie, Kamis (2/7). Terpilihnya Sapta, panggilan akrabnya, tak lepas dari banyaknya suara yang memilihnya sebagai presiden MeClub periode 2015-2016. Sapta pun menjadi presiden ketiga sepanjang sejarah MeClub Universitas Bakrie setelah Tri Wahyuni pada 2012-2013 dan Ridwan Aji Pitoko pada 2013-2015.
Sapta akan dibantu Nursita Sari selaku sekretaris jendral (sekjen) dalam memimpin MeClub. Sebelumnya, keduanya sudah tergabung dalam jajaran pengurus MeClub, yakni sebagai General Manager MecRadio dan General Manager MecOnline. Keduanya akan dibantu oleh anggota sebelumnya, yakni mahasiswa dan mahasiswi Jurnalistik dan Komunikasi Media Massa angkatan 2012, 2013, dan 2014.
Tugas pertama Sapta dan Nursita adalah membentuk jajaran pengurus MeClub yang baru untuk periode kepemim…