Popular Posts

Friday, February 16, 2018

Asal Usul Kue Keranjang

Ilustrasi oleh Nabilla R
Selamat Tahun Baru Imlek bagi yang merayakan! Karena sekarang adalah momen Imlek, ada baiknya kita membahas salah satu makanan yang hanya ada pada saat Imlek saja. Wah, apa tuh? Apa lagi kalau bukan kue keranjang!

Kue yang mirip seperti dodol atau jenang ini merupakan makanan khas yang merupakan bentuk dari tradisi yang sudah dilakukan turun-menurun untuk sesaji sembahyang kepada leluhur.

Kue keranjang ternyata memiliki nama asli loh yakni "Nian Go" atau "Ni-Kwe" yang disebut juga sebagai kue tahunan karena dibuat hanya setahun sekali. Selanjutnya dari bahasa Hokkian menurut Tan Joe Lie atau Ali yang dikutip dari Kompas.com, kue keranjang disebut "Ti-Kwe" atau kue manis yang melambangkan "semoga tahun yang baru bisa berawal dengan manis bagi semua orang."

Kue yang muncul sejak abad 1-6 sebelum Masehi di Indonesia ini juga mempunyai beberapa mitos tentang asal-usulnya. Menurut Jongkie Tio seorang pengamat kota Semarang, seperti yang dikutip dari Phinemo.com, ada dua versi dalam cerita asal-usul kue ini.

Pertama adalah tentang raksasa jahat bernama Nian dan seorang pemuda bernama Gao. Raksasa ini, disebutkan sering sekali mengganggu bahkan memakan manusia. Pemuda baik bernama Gao lalu memberi perintah pada warga untuk membuat kue yang manis dan lengket untuk mengecoh Nian.

Yang kedua tentang cerita pasangan suami istri yang sama-sama berjualan. Tetapi, keberuntungan hanya berpihak pada sang istri. Sang suami yang murka dan iri pada sang istri akhirnya menceraikan istrinya.

Akhirnya setelah berapa lama, sang istri membuka dapur umum. Sang suami yang sudah bangkrut dan menjadi pengemis ikut datang dan mengantri. Karena melihat mantan suaminya, sang istri memberikan barang-barang milik suaminya dulu. Sang suami yang akhirnya sadar kalau orang itu adalah istrinya yang dulu ia tinggalkan akhirnya bersedih dan bunuh diri di dapur.

Cerita ini menjadi awal mula terbentuknya legenda tentang Dewa Dapur. Orang-orang memberikan kue keranjang sebagai sesaji untuk persembahan pada Dewa Dapur agar melaporkan hal-hal baik dan manis saja pada dewa.




Penulis: Julia Chatriana
Editor: Nabilla Ramadhian

0 comments:

Post a Comment