Skip to main content

KUMIS: Petak Umpet Maut

Grafik oleh Nabilla Ramadhian

Credit: google.com
Jangan pernah tinggalkan air garam ketika permainan sedang berlangsung! Jangan pernah berani-berani kamu tinggalkan itu!

Namaku Merlyn, aku ditinggal sendiri di rumah oleh orangtuaku yang kala itu sedang keluar kota untuk bekerja. Karena aku kesepian sendiri di rumah, aku memutuskan untuk mengundang kedua temanku untuk menemani dirumah. Citra dan Deby namanya.

Saat kita sedang asyik mengobrol, tiba-tiba Deby kepikiran untuk bermain "Hitori Kakurenbo" (petak umpet hantu). Deby memang orang yang suka dengan permainan menantang, dia tidak terlalu menyukai permainan yang mainstream.

Sebagai informasi "Hitori Kakurenbo" atau "Hide-and-Seek Alone" (petak umpet sendirian) sama seperti permainan petak umpet pada umumnya, namun yang membedakan permainan ini adalah boneka sebagai medianya. Sebenarnya di Jepang, "Hitori Kakurenbo" adalah ritual untuk berkomunikasi dengan roh yang bergentayangan dengan berbagai keperluan, loh!

Cara bermain "Hitori Kakurenbo" sama seperti petak umpet biasanya, namun ada banyak aturan main yang tidak boleh dilanggar. Salah satunya adalah jangan menghentikan permainan begitu saja tanpa menyelesaikannya.

///

"Merlyn, kamu punya boneka kan?" Tanya Deby padaku.

"Ada. Memang kenapa? Kamu mau satu? Ambil saja." Balasku acuh tak acuh karena banyak sekali koleksi boneka yang kupunya. Setiap kali orangtuaku pergi keluar kota mereka selalu membawakan boneka.

"Kita main "Hitori Kakurenbo" yuk! Kalau Bahasa Indonesianya petak umpet hantu." Ungkap Deby.

"Hah?" Tanyaku sambil melongo mendengar permainan yang ingin dimainkan Deby.

"Gue sih kuy, tapi gimana nih cara mainnya?" Tanya Citra.

"Jadi gini, pertama-tama kita robek dulu bonekanya. Lalu keluarkan isi boneka dan menggantinya dengan beras. Kemudian masukan kuku kita bertiga ke dalam setelah memasukan beras. Setelah itu, jahit bonekanya dengan benang merah, diteruskan dengan melilitkannya di sekitar leher boneka. Kita akan main "Hitori Kakurenbonya" jam 3 pagi ya. Soalnya menurut artikel yang gue baca, permainan itu akan berhasil kalau dimainkannya jam 3 pagi," terang Deby.

///

Tibalah saat yang ditunggu-tunggu oleh ketiga perempuan ini, “Ayuk kita mulai! Tapi sebelumnya, gue akan menamai boneka ini Mary." Ujar Deby yang kemudian mulai menyiapkan beberapa air garam dan menaruhnya di tempat persembuyian mereka yakni lemari yang berada di kamar Merlyn. Setelah itu ia menaruh boneka Mary di bak mandi yang sudah terisi air, lalu teriak secara bersamaan.

"Deby, Citra dan Merlyn yang pertama.
Deby, Citra dan Merlyn yang pertama.
Deby, Citra dan Merlyn yang pertama!"

Setelah meneriakan kalimat tersebut, kami pun lari keluar meninggalkan kamar mandi dan menuju tempat persembunyian. Mematikan semua lampu dan menyalakan televisi ke saluran statis, Deby mengambil pisau dimeja dapur dan menuju tempat persembunyian.

Kemudian mereka bertiga menghitung dari 1 sampai 10. Setelah selesai mengitung, mereka berlari menuju kamar mandi dan benar saja, bonekanya masih berada disana.

"Deby, Citra dan Merlyn menemukanmu, Mary!" Teriak mereka bertiga. Lalu Deby mengambil boneka Mary dan menusuknya menggunakan pisau. Setelah itu, mereka lanjut meneriaki boneka tersebut, "Sekarang Mary yang jaga!"

Mereka meneriakinya bersama-sama sebanyak tiga kali. Kemudian menaruhnya kembali ke dalam bak mandi dan menaruh pisau dipinggir bak. Setelah itu mereka bergegas kembali ke tempat persembunyian.

Disini permainan yang sebenarnya baru saja dimulai!

Sampainya ditempat persembunyian, Merlyn dan Citra disuruh Deby untuk meneguk air garam yang tadi ditaruhnya dan melarang mereka untuk menelannya. Setelah itu, mereka memegang cangkir sisanya dengan erat.

Lima menit pertama telah berlalu, tidak ada kejadian menakutkan.

Kemudian…

Mulai terdengar langkah kaki kecil dari kejauhan. Lalu terdengar juga suara dari saluran televisi yang berganti dengan cepat dan terdengar suara, "Dimana kalian? Aku akan menemukan kalian!" Padahal saat itu tidak ada dari mereka yang menyentuh remote televisi.

Suara langkah kaki kini terdengar semakin dekat. Bersamaan suara langkah kaki, terdengar bunyi beberapa goresan hingga ketukan yang sangat kencang yang membuat mereka terkejut sampai Citra tidak sengaja menelan air garam yang ia simpan dalam mulutnya. Merlyn yang sedari awal tidak menyukai permainan bodoh ini mundur dengan teratur dan meringkuk di dalam lemari.

Setelah lama bersembunyi di lemari, akhirnya suara-suara aneh sudah tidak terdengar lagi. Kemudian, Deby yang merencanakan permainan ini memberanikan diri untuk keluar.

Diikuti dengan Merlyn dan Citra, mereka bertiga akhirnya mencari boneka Mary di tempat mereka meninggalkannya tetapi tidak ada. Lalu mereka mencarinya ditempat lain.

Setelah beberapa saat mereka mencarinya, akhirnya mereka menemukannya. Tidak banyak berpikir, segeralah mereka menyiram air garam yang ada dicangkir dan setengah dimulut ke boneka itu. Lalu mereka bmengucapkan mantra, "Aku menang!” selama tiga kali dengan kerasnya.

Selanjutnya, Deby dengan tergesa-gesa segera menyalakan lampu dan pada saat lampu menyala, bonekanya hilang entah kemana dan tidak pernah ditemukan!  Setelah kejadian itu, mereka merasa seperti diikuti oleh “sesuatu”…

Kisah serupa juga dirasakan oleh pemilik akun Tumblr "black-cat-loki", guys. Jadi, bagi kalian yang ingin mencobanya, jangan!

Jangan pernah berani melakukan permainan ini jika kalian tidak mau menerima resikonya! Masih banyak permainan lain yang dapat dimainkan seperti congklak, bola bekel, monopoli, dan sebagainya. Salam Kumis!



Penulis: Rikha Rusmayanti
Editor: Nabilla Ramadhian

Comments

Popular posts from this blog

Kenali Dunia Broadcasting Melalui Guest Lecturers

Kampus UB - Dalam rangka menerapkan tagline yang dimiliki oleh Ilmu Komunikasi Universitas Bakrie yaitu Big Leap To The Real Experience, pada Kamis 18 Mei 2017 diadakan guest lecturer bersama salah satu stasiun televisi Indonesia yaitu ANTV.
Tema guest lecturer kali ini yaitu "Broadcast Yourself to be Real Broadcaster in Digital Age". Pembicara pada guest lecture kali ini yaitu Edi Cahyadi (Producer at Production ANTV) dan Riyo Nugroho (Spv. Program Director ANTV).
Guest lecture ini diikuiti oleh mahasiswa semester 2 Ilmu Komunikasi. Tujuan diadakannya acara tersebut yaitu agar para pesertanya dapat mengetahui bagaimana cara kerja di dunia broadcasting. Selain itu, menurut Ari Kurnia selaku salah satu dosen Ilmu Komunikasi, acara ini juga bertujuan untuk membantu mahasiswa/i dalam menentukan peminatan di semester 3 nanti. 

Berdasarkan pantauan Tim Liputan MeClub Online, antusias mahasiswa/i dalam mengikuti guest lecturer kali ini sangat luar biasa. Hal ini terlihat dari banyakn…

Wadaw! Akun Receh Twitter Ter-Goks Versi Meclub Online

Main Twitter hari gini udah gak asik?
WAH! Siapa bilang? Coba deh  follow akun-akun ini dulu.
Mungkin beberapa dari  kalian masih menganggap Twitter sudah tidak menyenangkan. Padahal dengan fitur Twitter yang sekarang, semakin banyak orang-orang yang kembali bercuitan di Twitter loh. 
Setelah beberapa tahun timeline Twitter agak sepi lantaran banyaknya model-model aplikasi sosial media seperti Path, Instagram dan Ask Fm. Tapi kamu masih bisa meramaikan lagi dan lebih menghibur lagi isi timelinemu dengan rekomendasi enam akun receh Twitter yang wajib untuk difollow. Penasaran?
1. @yeahmahasiswa
    2. @handokotjung Ide brilliant emang suka mengalir dengan sendirinya. Seperti halnya @handokotjung ini. Dia suka banget membuat  tweet receh bin nyeleneh. Yang membuat lebih terkejutnya lagi adalah tweetnya bisa menembus hingga 17 ribu retweet-an lhoo…. Amazing!

       3. @seterahdeh Emang paling terserah deh sama cuitannya di Twitter @seterahdeh  yang nyeleneh banget. Tapi entah mengapa, orang-oran…

Sapta Agung Pratama, Presiden Baru MeClub Universitas Bakrie!

Sapta Agung Pratama, mahasiswa Jurnalistik dan Komunikasi Media Massa angkatan 2012 resmi menggantikan Ridwan Aji Pitoko, mahasiswa Jurnalistik dan Komunikasi Media Massa angkatan 2011 sebagai presiden MeClub Universitas Bakrie, Kamis (2/7). Terpilihnya Sapta, panggilan akrabnya, tak lepas dari banyaknya suara yang memilihnya sebagai presiden MeClub periode 2015-2016. Sapta pun menjadi presiden ketiga sepanjang sejarah MeClub Universitas Bakrie setelah Tri Wahyuni pada 2012-2013 dan Ridwan Aji Pitoko pada 2013-2015.
Sapta akan dibantu Nursita Sari selaku sekretaris jendral (sekjen) dalam memimpin MeClub. Sebelumnya, keduanya sudah tergabung dalam jajaran pengurus MeClub, yakni sebagai General Manager MecRadio dan General Manager MecOnline. Keduanya akan dibantu oleh anggota sebelumnya, yakni mahasiswa dan mahasiswi Jurnalistik dan Komunikasi Media Massa angkatan 2012, 2013, dan 2014.
Tugas pertama Sapta dan Nursita adalah membentuk jajaran pengurus MeClub yang baru untuk periode kepemim…