Langsung ke konten utama

KUMIS : Dia, Tapi Bukan Dia



Credit : Dokumentasi Tim Grafik
"Hari ini main yuk? Kangen nih gue jalan sama lo"

Begitulah kira-kira percakapan singkat aku dan sahabatku, Nadia (nama disamarkan) melalui sambungan telepon. Meskipun kita bersahabat sudah lama, Nadia atau yang akrab di sapa Aya selalu ketakutan ketika menginjakkan kakinya di rumaku.

Menurutnya, rumahku seram dan terlihat seperti rumah yang tak berpenghuni ketika dilihat dari luar. Sesekali dia juga merasakan ada bayangan hitam yang lewat di ujung kelopak matanya. Semua cerita menyeramkan Aya tentang rumahku tak pernah aku hiraukan. Karena aku merasa nyaman dirumah ini dan tidak pernah merasakan kejadian aneh seperti perkataannya.

*kring kring*
Teleponku berbunyi lagi, bisa kutebak ini pasti dari Aya.

"Iya Aya kenapa lagi sih?"Jawab kusedikit kesal

"Buruan mandi ntaan, ntar ada yang nemenin lo mandi baru tau rasa" 

"Apaan sih lo" jawabku ketus dan langsung menutup teleponnya. Aya memang seperti itu orangnya, suka mengeluarkan kalimat menyeramkan untuk menakut-nakuti orang. Padahal sendirinya penakut banget. Uh!

Aku pun bergegas lari kekamar mandi. Tak berselang lama, terdengar bunyi ketukan pintu yang sumbernya berasal dari kamarku. Awalnya aku tak menggubris ketukan itu, tapi lama kelamaan ketukanp intunya semakin keras terdengar. 

"Pasti Aya si nyebelin nih!" Gumamku. Aku pun keluar dari kamar mandi hanya dengan mengenakan handuk sambil bergegas membuka pintu kamarku.

"Tuh kan  benar lo. Cepet banget sih datengnya. Gue belum selesai mandiloh" ketusku kepada Aya. Biasanya ketika aku ngomelin Aya seperti ini pasti dia balik memarahiku. Namun kali ini tidak. Dia hanya diam mematung di hadapanku, tanpa senyuman dan candaan khasnya.

Aku tak begitu menghiraukan keanehannya pada saat itu. Sebab, aku belum selesai mandi dan aku tak ingin dia ngomel-ngomel selama aku mandi. Aku pun bergegas masuk kembali ke kamar mandi sambil teriak ke Aya.

"Lo duduk aja dulu di tempat tidur. Gue dikit lagi kelar kok mandinya. Bentar yee" 

15 menit kemudian aku pun keluar dari kamar mandi. Kudapati Aya sedang duduk mematung di tempat tidur sambil menatap TV di depannya dengan tatapan yang kosong. Aneh, bukan Aya yang aku kenal. 

"Kok lo cepat banget sih nyampe di rumah gue? Perasaan belum 20 menit lo nelpon gue tadi" tanyaku.

Namun Aya tidak menjawab pertanyaanku. Kupancing lagi untuk bertanya agar aku bisa mendengar suaranya.

"Lo kenapa sih? Kesambet setan yak?" 

Aya tetap tidak menggubris candaanku. Aneh banget, ini bukan Aya yang aku kenal. Ketika aku melihat wajah Aya, dia terlihat sedikit pucat. Fikiran kusaat itu mungkin dia lagi sakit dan malas untuk menjawab semua pertanyaanku. Namun pikiran kumulai bercabang ketika aku mendengar nada telepon dari ponselku.

*kring kring*
Posisi ponselku saat itu persis dimeja dekat Aya duduk. Aku menyuruh Aya untuk mengangkat telponnya, namun lagi-lagi dia tetap tidak menggubrisnya.

Aku pun mulai kesal dan berjalan untuk mengangkat telpon tersebut. Ketika aku melihat layar ponselku, tertulis bahwa yang menelponku adalah Aya. Aku kaget setengah tidak percaya. Bagaimana mungkin Aya yang ada di hadapanku lagi duduk mematung tidak memegang ponsel bisa menelpon?Aku pun mulai berfikiran aneh-aneh. Dengan tangan yang gemetar, aku mencoba untuk mengangkat teleponnya.

"Intaaan, kayaknya gue gajadi kerumah lo deh. Nyokap mendadak ngajak gue keluar nih. Kacau banget. Next time yaaa!" ujar Aya kepadaku.

Mendengar ucapan Aya seperti itu, aku pun diam dan tidak bisa berkata apa-apa. Sungguh aku tidak percaya dengan apa yang diucapkan Aya di telepon kepadaku. Aku bingung sekaligus takut.  
Aku mulai ketakutan, sangat ketakutan. Jika yang barusan menelponku adalah Aya yang asli, lalu siapa yang ada dihadapan kusekarang?

Beberapa menit setelah telepon di matikan, Aya yang ada dihadapanku  mendadak melihat kearahku. Tatapan kosongnya sangat menakutkan. Dia memandangi kusangat lama, membuat jantungku berdebar sangat cepat. Dengan suara yang kedengarannya seperti seorang laki-laki, Aya yang ada dihadapanku pun berkata

"Sekarang kamu sudah tau kan siapa aku?" 

Kemudian sosok Aya tersebut hilang begitu saja setelah ia mengucapkan satu kalimat yang sangat menakutkan itu. Takut. Kaget. Gemetaran. Dan ingin pingsan saat itu juga ketika aku tau ternyata yang aku ajak ngobrol tadi dan yang ada di hadapanku itu adalah sosok jelmaan Ara.




Penulis : Jhaned Rachmi Putri
Grafik : Nabilla Ramadhian
Editor : Helvira Rosa

Sumber : Jhaned Rachmi Putri

Komentar

Postingan populer dari blog ini

E-Scooter : Fasilitas baru yang ada di GBK

Gelora bung karno (GBK) Senayan, Jakarta menjadi tempat terbaik untuk melepaskan kepenatan dengan melakukan aktivitas berolahraga bagi warga ibukota. Sejumlah fasilitas penunjang disediakan agar semua kalangan bisa menikmati waktu olahraganya dengan lebih nyaman. Selain itu, area Gelora Bung Karno selalu dipadati pengunjung untuk berolahraga, seperti lari pagi atau bersepeda.  Kalian bisa bersepeda keliling komplek GBK yang luasnya sekitar 67 hektar. Namun, ada lagi fasilitas baru yang bisa dimanfaatkan oleh pengunjung, yaitu skuter elektronik atau yang sering disebut dengan e-scooter
Skuter elektris (secara internasional lebih dikenal sebagai electric kick-scooters atau e-scooters) merupakan skuter yang 100% digerakan dengan tenaga listrik, sehingga tidak memproduksi asap dan suara bising. Skuter elektris biasanya mempunyai satu roda di depan dan di belakang, dan terkadang skuter elektris juga didesain dengan tiga roda. Kecepatan skuter elektris biasanya 20 – 50 km/jam, tetapi terda…

KUMIS: HANTU TOILET MALL GRAND INDONESIA

Hai, Namaku Sarah. Hari ini aku memutuskan untuk menghabiskan waktu sepulang kuliah dengan menonton film baru yang sedang banyak diperbincangkan akhir-akhir ini. Aku dan 2 orang temankumemutuskan untuk pergi ke salah satu bioskop di mall besar di tengah kota, Grand Indonesia(GI).
Sesampainya disana, kami berlari-larian untuk mencari “Teater 1” karena kami telah terlambat 10 menit. Setelah masuk, didalamnya sudah penuh dengan penonton. Rata-rata penontonnya adalah anak SMA dan SMP, yaa tidak heran karena film-nya pun tentang kisah cinta remaja SMA.
Kami pun dengan seksama mencari nomor kursi kami yang berada di paling atas kiri teater.Setelah 30 menit film berjalan, aku merasa ingin buang kecil. Aku pun meminta Nisa, salah satu temaku, untuk menemani ke toilet namun ia menolak. Nampaknya ia terlalu tidak rela ketinggalan beberapa adegan manis dalam film yang berhasil membuatnya histeris.
Aku pun memutuskan untuk pergi sendiri. “Ah ketoilet doang ini,” aku berkata sambil pergi keluar thea…

Mau Ajukan Cicilan Uang Kuliah, Begini Caranya

Sapta AP - MeClub UB
Jakarta - Bagi Sobat MeClub yang memiliki kesulitan memenuhi kewajiban pembayaran uang kuliah, meskipun dengan sistem pembayaran virtual account (VA), Kamu masih bisa mengajukan permohonan cicilan.
Wakil Rektor Bidang Non-Akademik, Dr. Darminto, MBA, mengakui bahwa pada semester-semester sebelumnya, sejumlah mahasiswa sering mengajukan banyak variasi mengenai cicilan, seperti besaran pembayaran biaya pertama dan jumlah cicilan pembayaran. Saat ini sistem cicilan biaya kuliah sudah dibuat dengan cara yang lebih praktis dan lebih seragam.
Secara umum, mahasiswa yang mengajukan cicilan pembayaran akan diberikan keringanan hanya untuk membayar BOP dan biaya registrasi sebagai pembayaran pertama. Darminto sendiri mengungkapkan bahwa pihak kampus akan melakukan negosiasi terkait besaran biaya pertama dan jumlah cicilan.
"Untuk yang mendapat beasiswa Cemerlang, kalau misalnya dia mengajukan pembayaran pertama sebesar 4 juta sementara dia harus bayar Rp5.275.000, jadi in…