Skip to main content

KUMIS : Dia, Tapi Bukan Dia



Credit : Dokumentasi Tim Grafik
"Hari ini main yuk? Kangen nih gue jalan sama lo"

Begitulah kira-kira percakapan singkat aku dan sahabatku, Nadia (nama disamarkan) melalui sambungan telepon. Meskipun kita bersahabat sudah lama, Nadia atau yang akrab di sapa Aya selalu ketakutan ketika menginjakkan kakinya di rumaku.

Menurutnya, rumahku seram dan terlihat seperti rumah yang tak berpenghuni ketika dilihat dari luar. Sesekali dia juga merasakan ada bayangan hitam yang lewat di ujung kelopak matanya. Semua cerita menyeramkan Aya tentang rumahku tak pernah aku hiraukan. Karena aku merasa nyaman dirumah ini dan tidak pernah merasakan kejadian aneh seperti perkataannya.

*kring kring*
Teleponku berbunyi lagi, bisa kutebak ini pasti dari Aya.

"Iya Aya kenapa lagi sih?"Jawab kusedikit kesal

"Buruan mandi ntaan, ntar ada yang nemenin lo mandi baru tau rasa" 

"Apaan sih lo" jawabku ketus dan langsung menutup teleponnya. Aya memang seperti itu orangnya, suka mengeluarkan kalimat menyeramkan untuk menakut-nakuti orang. Padahal sendirinya penakut banget. Uh!

Aku pun bergegas lari kekamar mandi. Tak berselang lama, terdengar bunyi ketukan pintu yang sumbernya berasal dari kamarku. Awalnya aku tak menggubris ketukan itu, tapi lama kelamaan ketukanp intunya semakin keras terdengar. 

"Pasti Aya si nyebelin nih!" Gumamku. Aku pun keluar dari kamar mandi hanya dengan mengenakan handuk sambil bergegas membuka pintu kamarku.

"Tuh kan  benar lo. Cepet banget sih datengnya. Gue belum selesai mandiloh" ketusku kepada Aya. Biasanya ketika aku ngomelin Aya seperti ini pasti dia balik memarahiku. Namun kali ini tidak. Dia hanya diam mematung di hadapanku, tanpa senyuman dan candaan khasnya.

Aku tak begitu menghiraukan keanehannya pada saat itu. Sebab, aku belum selesai mandi dan aku tak ingin dia ngomel-ngomel selama aku mandi. Aku pun bergegas masuk kembali ke kamar mandi sambil teriak ke Aya.

"Lo duduk aja dulu di tempat tidur. Gue dikit lagi kelar kok mandinya. Bentar yee" 

15 menit kemudian aku pun keluar dari kamar mandi. Kudapati Aya sedang duduk mematung di tempat tidur sambil menatap TV di depannya dengan tatapan yang kosong. Aneh, bukan Aya yang aku kenal. 

"Kok lo cepat banget sih nyampe di rumah gue? Perasaan belum 20 menit lo nelpon gue tadi" tanyaku.

Namun Aya tidak menjawab pertanyaanku. Kupancing lagi untuk bertanya agar aku bisa mendengar suaranya.

"Lo kenapa sih? Kesambet setan yak?" 

Aya tetap tidak menggubris candaanku. Aneh banget, ini bukan Aya yang aku kenal. Ketika aku melihat wajah Aya, dia terlihat sedikit pucat. Fikiran kusaat itu mungkin dia lagi sakit dan malas untuk menjawab semua pertanyaanku. Namun pikiran kumulai bercabang ketika aku mendengar nada telepon dari ponselku.

*kring kring*
Posisi ponselku saat itu persis dimeja dekat Aya duduk. Aku menyuruh Aya untuk mengangkat telponnya, namun lagi-lagi dia tetap tidak menggubrisnya.

Aku pun mulai kesal dan berjalan untuk mengangkat telpon tersebut. Ketika aku melihat layar ponselku, tertulis bahwa yang menelponku adalah Aya. Aku kaget setengah tidak percaya. Bagaimana mungkin Aya yang ada di hadapanku lagi duduk mematung tidak memegang ponsel bisa menelpon?Aku pun mulai berfikiran aneh-aneh. Dengan tangan yang gemetar, aku mencoba untuk mengangkat teleponnya.

"Intaaan, kayaknya gue gajadi kerumah lo deh. Nyokap mendadak ngajak gue keluar nih. Kacau banget. Next time yaaa!" ujar Aya kepadaku.

Mendengar ucapan Aya seperti itu, aku pun diam dan tidak bisa berkata apa-apa. Sungguh aku tidak percaya dengan apa yang diucapkan Aya di telepon kepadaku. Aku bingung sekaligus takut.  
Aku mulai ketakutan, sangat ketakutan. Jika yang barusan menelponku adalah Aya yang asli, lalu siapa yang ada dihadapan kusekarang?

Beberapa menit setelah telepon di matikan, Aya yang ada dihadapanku  mendadak melihat kearahku. Tatapan kosongnya sangat menakutkan. Dia memandangi kusangat lama, membuat jantungku berdebar sangat cepat. Dengan suara yang kedengarannya seperti seorang laki-laki, Aya yang ada dihadapanku pun berkata

"Sekarang kamu sudah tau kan siapa aku?" 

Kemudian sosok Aya tersebut hilang begitu saja setelah ia mengucapkan satu kalimat yang sangat menakutkan itu. Takut. Kaget. Gemetaran. Dan ingin pingsan saat itu juga ketika aku tau ternyata yang aku ajak ngobrol tadi dan yang ada di hadapanku itu adalah sosok jelmaan Ara.




Penulis : Jhaned Rachmi Putri
Grafik : Nabilla Ramadhian
Editor : Helvira Rosa

Sumber : Jhaned Rachmi Putri

Comments

Popular posts from this blog

Wadaw! Akun Receh Twitter Ter-Goks Versi Meclub Online

Main Twitter hari gini udah gak asik?
WAH! Siapa bilang? Coba deh  follow akun-akun ini dulu.
Mungkin beberapa dari  kalian masih menganggap Twitter sudah tidak menyenangkan. Padahal dengan fitur Twitter yang sekarang, semakin banyak orang-orang yang kembali bercuitan di Twitter loh. 
Setelah beberapa tahun timeline Twitter agak sepi lantaran banyaknya model-model aplikasi sosial media seperti Path, Instagram dan Ask Fm. Tapi kamu masih bisa meramaikan lagi dan lebih menghibur lagi isi timelinemu dengan rekomendasi enam akun receh Twitter yang wajib untuk difollow. Penasaran?
1. @yeahmahasiswa
    2. @handokotjung Ide brilliant emang suka mengalir dengan sendirinya. Seperti halnya @handokotjung ini. Dia suka banget membuat  tweet receh bin nyeleneh. Yang membuat lebih terkejutnya lagi adalah tweetnya bisa menembus hingga 17 ribu retweet-an lhoo…. Amazing!

       3. @seterahdeh Emang paling terserah deh sama cuitannya di Twitter @seterahdeh  yang nyeleneh banget. Tapi entah mengapa, orang-oran…

Kenali Dunia Broadcasting Melalui Guest Lecturers

Kampus UB - Dalam rangka menerapkan tagline yang dimiliki oleh Ilmu Komunikasi Universitas Bakrie yaitu Big Leap To The Real Experience, pada Kamis 18 Mei 2017 diadakan guest lecturer bersama salah satu stasiun televisi Indonesia yaitu ANTV.
Tema guest lecturer kali ini yaitu "Broadcast Yourself to be Real Broadcaster in Digital Age". Pembicara pada guest lecture kali ini yaitu Edi Cahyadi (Producer at Production ANTV) dan Riyo Nugroho (Spv. Program Director ANTV).
Guest lecture ini diikuiti oleh mahasiswa semester 2 Ilmu Komunikasi. Tujuan diadakannya acara tersebut yaitu agar para pesertanya dapat mengetahui bagaimana cara kerja di dunia broadcasting. Selain itu, menurut Ari Kurnia selaku salah satu dosen Ilmu Komunikasi, acara ini juga bertujuan untuk membantu mahasiswa/i dalam menentukan peminatan di semester 3 nanti. 

Berdasarkan pantauan Tim Liputan MeClub Online, antusias mahasiswa/i dalam mengikuti guest lecturer kali ini sangat luar biasa. Hal ini terlihat dari banyakn…

Sapta Agung Pratama, Presiden Baru MeClub Universitas Bakrie!

Sapta Agung Pratama, mahasiswa Jurnalistik dan Komunikasi Media Massa angkatan 2012 resmi menggantikan Ridwan Aji Pitoko, mahasiswa Jurnalistik dan Komunikasi Media Massa angkatan 2011 sebagai presiden MeClub Universitas Bakrie, Kamis (2/7). Terpilihnya Sapta, panggilan akrabnya, tak lepas dari banyaknya suara yang memilihnya sebagai presiden MeClub periode 2015-2016. Sapta pun menjadi presiden ketiga sepanjang sejarah MeClub Universitas Bakrie setelah Tri Wahyuni pada 2012-2013 dan Ridwan Aji Pitoko pada 2013-2015.
Sapta akan dibantu Nursita Sari selaku sekretaris jendral (sekjen) dalam memimpin MeClub. Sebelumnya, keduanya sudah tergabung dalam jajaran pengurus MeClub, yakni sebagai General Manager MecRadio dan General Manager MecOnline. Keduanya akan dibantu oleh anggota sebelumnya, yakni mahasiswa dan mahasiswi Jurnalistik dan Komunikasi Media Massa angkatan 2012, 2013, dan 2014.
Tugas pertama Sapta dan Nursita adalah membentuk jajaran pengurus MeClub yang baru untuk periode kepemim…