Popular Posts

Saturday, March 17, 2018

TUTI: Kepolisian dan TNI "All Out" Mengamankan Aksi 4/11


Foto oleh Nabilla Ramadhian

JAKARTA – Korps Brigade Mobil (Brimob) menurunkan sebanyak 100 personel yang didukung oleh Kepolisian Lalu Lintas dan Samapta Bhayangkara (Sabhara) yang menurunkan sekitar 500 personel dalam melakukan pengamanan di wilayah persimpangan Jalan MH Thamrin dan Jalan Medan Merdeka ketika long march Aksi Bela Islam II sedang berlangsung, Jumat (4/11).

Sejauh ini pihak kepolisian telah menurunkan 3 drone untuk memantau keadaan aksi tersebut. 

"Polisi menurunkan 3 drone khusus untuk (memantau sekitar) patung kuda karena masing-masing sektor ada penanggung jawabnya," ujar Lukman, salah satu Sabhara yang sedang berjaga di pos polisi dekat Monumen Nasional (Monas).

Aksi yang berlangsung seusai salat Jumat ini merupakan aksi untuk menegakkan keadilan atas dugaan penistaan Al-Qur’an oleh Gubernur DKI Jakarta Basuki "Ahok" Tjahaja Purnama yang tersebar melalui sebuah video. Dalam video tersebut, Ahok meminta agar warga Kepulauan Seribu jangan mau dibohongi oleh pihak-pihak yang memakai Surat Al-Maidah Ayat 51 untuk menyerangnya secara politik.

Dalam aksi kali ini, kondisi di persimpangan Jalan MH Thamrin dan Jalan Medan Merdeka sangat aman, tertib dan kondusif. Sejauh ini tidak terjadi kerusuhan seperti dorong mendorong.

Pihak kepolisian pun turut serta membantu melayani dan melindungi massa agar tidak ada pihak-pihak provokator yang menyusup ke dalam barisan long march.

Secara bertahap sekaligus antisipasi perubahan situasi, kepolisian sudah menyiapkan pasukan-pasukan "anti anarkis" yang mana pihak kepolisian melakukan koordinasi dan kerja sama dengan pihak TNI.

"Jadi ada polisi yang berseragam di depan, Polwan, kemudian pasukan Sabhara, Brimob, tanpa alat, kemudian nanti kalau situasi berubah sudah disiapkan pasukan-pasukan anti anarkis," ujar Lukman.

Selain menyiapkan keamanan penuh, pihak kepolisian pun menyediakan tempat bagi massa yang ingin menginap setelah melakukan aksi damai. Saat ini pihak kepolisian, sesuai dengan perintah Kapolri, membolehkan massa untuk menginap di kawasan yang sudah dikoordinasikan oleh pihak kepolisian dan pihak massa apabila aksi melewati waktu unjuk rasa yang sudah ditetapkan dalam Undang-Undang.



Editor: Nabilla Ramadhian

0 comments:

Post a Comment