Popular Posts

Saturday, March 17, 2018

TUTI: Penari Jalanan


Foto oleh Fienca Amelia Putri

Penari jaranan kepang atau tari pecutan yang berasal dari Jawa Tengah ini bukan terlihat di sebuah panggung besar atau acara besar. Mereka malah terlihat di lampu merah perempatan Kandangroda Cibinong, Bogor.

Karena  sepinya panggilan untuk tampil di acara, mereka menari di lampu merah untuk menghidupi kehidupannya sehari hari. Pakde Roni dari Jawa Tengah yang berusia 60 tahun ini merupakan penggagas pengamen penari lampu merah.

Sejak 20 tahun yang lalu, Pakde Roni telah berkelana ke berbagai kota mulai dari Solo, Cianjur, Bandung, Bekasi, Jakarta hingga sekarang berujung di Bogor. Disetiap perjalanannya, Pakde mengajak atau merekrut orang untuk bergabung dengannya untuk menari.

Salah satunya adalah Dede, laki-laki berusia 25 tahun yang Pakde ajak ketika berada di Bekasi. Dede yang awalnya hanya pengamen jalanan, sekarang menjadi seniman tari yang sering dipanggil untuk mengisi acara ulang tahun kota Bekasi tahun lalu.

Pakde Roni sekarang telah memiliki 15 penari dari bebagai daerah. Mereka menerima ajakan Pakde karena mereka merasa telah bosan di kampung dan peluang pekerjaan di kampung itu masih minim. 

Mereka pun mengatakan merasa sudah seperti keluarga sendiri karena Pakde merupakan sosok yang baik, jenaka dan bertanggung jawab atas mereka.

Mereka menari setiap hari Selasa sampai Minggu kecuali hari Senin karena mereka libur untuk beristirahat. Terkadang, mereka mendapat panggilan menari untuk mengisi sebuah acara.

Tidak hanya di lampu merah Kandangroda saja, mereka juga menari di lampu merah Pemda Cibinong, lampu merah Pangrango, dan lampu merah depan Mall Ekalokasari.

Suka duka dan manis asam menjadi pengamen penari jalanan memang banyak. Awalnya, jumlah para penari ada 34 orang beserta pemain gamelan. Namun sekarang sudah menyusut menjadi 15 orang karena beberapa memutuskan untuk bekerja di kampung daripada di jalanan.

Penghasilan yang tak menentu membuat sebagian penari lebih memilih untuk "gantung baju". Para pemain gamelan pun ikut "menggantung" gamelan karena mereka merasa sudah tidak ada harapan lagi apabila mereka masih mengamen.

Uang hasil mengamen mereka kumpulkan untuk dibagi secara rata kepada masing-masing penari. Walaupun pemain musik gamelan sudah tidak ada, mereka tidak putus asa dan tetap mencari jalan agar tetap bisa menari.

Kini, mereka memakai speaker kecil untuk mengiringi tarian mereka.



Penulis: Fienca Amelia Putri
Editor: Nabilla Ramadhian

0 comments:

Post a Comment