Skip to main content

PSSI “Sakit”, Salah Siapa?

(Sumber foto: Fajar Indonesia Network)
Sepak bola yang penuh 'permainan belakang meja' ini tidak layak membuat kita semua saling tercerai-berai. Kita semua, para suporter ini, adalah korban. Tidak hanya supporter, pemain, pelatih, hingga wasit pun menjadi korban.

Sepak bola di negeri ini nyatanya tak se-sehat prediksi orang-orang yang mencintainya. Munculnya masalah pelik mulai dari kasus korupsi para petinggi sampai lobby skor sana-sini.  Apakah sepak bola di Indonesia masih bisa dipercayakan pada PSSI?

Gabungan suporter Indonesia berunjukrasa di depan gerbang hotel tempat berlangsungnya Kongres PSSI 2019 di Nusa Dua
(Sumber foto: Tempo)

Yang paling baru dan paling merunyamkan hati masyarakat khususnya pecinta sepak bola adalah adanya aksi pengaturan skor yang terjadi sampai saat ini. Tidak hanya oknum yang bermain, petinggi-petinggi PSSI pun ikut terkait di dalamnya. Derasnya seruan menaggalkan Eddy Rahmayadi dari singgahsananya awalnya tak membuatnya bergeming. Eddy masih percaya diri tampil di muka publik dengan carut marut di bawah singgahsananya. Akhirnya, hanya butuh waktu beberapa hari untuk membuat Eddy ‘gerah’ dan memilih mundur.


(Sumber foto: Kumparan) 

Bak tokoh yang penuh cahaya di balik gelap, Joko Driyono naik tahta. Miris, tak berselang lama, Jodri (Joko Driyono) malah ikut terseret pusaran hitam di tubuh PSSI. Jodri tidak sendiri, bersama Johar Lin Eng dan Vigit Waluyo dan deretan nama lainnya, saling bergotong-royong mereka mencipta skor yang memunculkan eforia palsu bagi para penggemar yang tak tahu-menahu.

Penggeledakan rumah Jodri
(Sumber foto: Indosport)

Mengapa mereka begitu? Sederhana, uangnya seakan cukup menaikkan kamu dan tetangga sekampungmu naik haji, sangat besar! Atur-mengatur skor bukan hal yang sederhana. Di dalam aksi ini, ada tim-tim yang terpaksa berdarah-darah karena mengalah. Berdarah bagaimana? Sederhana, cukup tendangkan saja gol-gol bunuh diri di gawang sesuai transaksi. Ketika aksi busuk ini mulai tercium, sontak saja hal ini menjadi perhatian, bahkan mencuat sampai kemedia-media luar.

Bukan, ini bukan salah kamu sebagai penggemar tim A maupun dia si penggemar tim B. Tubuh PSSI memang sudah sekarat sejak lama, orang-orang didalamnya sudah bermental pengusaha. Butuh di pangkas sampai habis orang-orang lama disana. Bukan, bukan PSSI-nya, maksudku orang-orang yang berlindung didalamnya.

(Sumber foto: Antara/ Adeng Bustomi)
Mengapa harus seperti ini? Ketika harapan para pecinta bola tanah air terhitung sederhana. Melihat tim kesayangannya bertanding dengan baik dan besar setidaknya di negeri sendiri. Walaupun harapaan besar tampil di World Cup pasti ada, setidaknya itu bukan fokus utama mereka. 

Masih banyak waktu untuk kembali menyehatkan sepak bola tanah air untuk lebih baik kedepannya. Jika pemerintah kesulitan mencari siapa yang pantas mengisi bangku-bangku kosong PSSI, tarik saja kami! Para supporter yang sudah pasti masuk karena mencintai, bukan mencari mencari rezeki,



Penulis  : Ridho Rahmansyah dan Meidiana Aprilliani
Editor     : Meidiana Aprilliani



Comments

  1. numpang promote ya min ^^
    Bosan tidak tahu mau mengerjakan apa pada saat santai, ayo segera uji keberuntungan kalian
    hanya di D*E*W*A*P*K
    dengan hanya minimal deposit 10.000 kalian bisa memenangkan uang jutaan rupiah
    dapatkan juga bonus rollingan 0.3% dan refferal 10% :)

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

E-Scooter : Fasilitas baru yang ada di GBK

Gelora bung karno (GBK) Senayan, Jakarta menjadi tempat terbaik untuk melepaskan kepenatan dengan melakukan aktivitas berolahraga bagi warga ibukota. Sejumlah fasilitas penunjang disediakan agar semua kalangan bisa menikmati waktu olahraganya dengan lebih nyaman. Selain itu, area Gelora Bung Karno selalu dipadati pengunjung untuk berolahraga, seperti lari pagi atau bersepeda.  Kalian bisa bersepeda keliling komplek GBK yang luasnya sekitar 67 hektar. Namun, ada lagi fasilitas baru yang bisa dimanfaatkan oleh pengunjung, yaitu skuter elektronik atau yang sering disebut dengan e-scooter
Skuter elektris (secara internasional lebih dikenal sebagai electric kick-scooters atau e-scooters) merupakan skuter yang 100% digerakan dengan tenaga listrik, sehingga tidak memproduksi asap dan suara bising. Skuter elektris biasanya mempunyai satu roda di depan dan di belakang, dan terkadang skuter elektris juga didesain dengan tiga roda. Kecepatan skuter elektris biasanya 20 – 50 km/jam, tetapi terda…

Wadaw! Akun Receh Twitter Ter-Goks Versi Meclub Online

Main Twitter hari gini udah gak asik?
WAH! Siapa bilang? Coba deh  follow akun-akun ini dulu.
Mungkin beberapa dari  kalian masih menganggap Twitter sudah tidak menyenangkan. Padahal dengan fitur Twitter yang sekarang, semakin banyak orang-orang yang kembali bercuitan di Twitter loh. 
Setelah beberapa tahun timeline Twitter agak sepi lantaran banyaknya model-model aplikasi sosial media seperti Path, Instagram dan Ask Fm. Tapi kamu masih bisa meramaikan lagi dan lebih menghibur lagi isi timelinemu dengan rekomendasi enam akun receh Twitter yang wajib untuk difollow. Penasaran?
1. @yeahmahasiswa
    2. @handokotjung Ide brilliant emang suka mengalir dengan sendirinya. Seperti halnya @handokotjung ini. Dia suka banget membuat  tweet receh bin nyeleneh. Yang membuat lebih terkejutnya lagi adalah tweetnya bisa menembus hingga 17 ribu retweet-an lhoo…. Amazing!

       3. @seterahdeh Emang paling terserah deh sama cuitannya di Twitter @seterahdeh  yang nyeleneh banget. Tapi entah mengapa, orang-oran…

Larang Mahasiswanya Kenakan Almet Saat Unjuk Rasa, Edaran Senat UB Tuai Pro Kontra

Sumber foto: Thearyaten
Jakarta, 25 September 2019 – Senat Universitas Bakrie mengumumkan pelarangan bagi mahasiswa/i Universitas Bakrie untuk melakukan aksi demo di DPR kemarin dengan mengenakan almamater kampus. Hal ini disampaikan dalam unggahan Instagram @senatub yang diunggah pada Senin, (23/9).
Sumber: Intagram.com/senatub
“Diberitahukan kepada seluruh Mahasiswa Universitas Bakrie bahwa Jas Almamater tidak boleh digunakan untuk kegiatan demonstrasi di gedung DPR RI pada tanggal 24 September 2019 sebagaimana yang tertera pada SOP Penggunaan Jas Almamater pada Pasal 10 poin A. Pihak Kampus Universitas Bakrie memberikan sanksi berupa pengeluaran (DROP OUT). Maka dari itu, jika tetap ingin tetap berpartisipasi turunlah atas nama rakyat dan mahasiswa tanpa membawa/mengenakan atribut identitas Universitas Bakrie.” bunyi siaran pers/press release Senat Universitas Bakrie.
Sumber: Intagram.com/senatub
Jika dilihat dari penjelasan yang ada di slide ke-2 gambar dalam unggahan tersebut, laranga…