Langsung ke konten utama

TUNTUTAN RINGAN KASUS PENYIRAMAN AIR KERAS ATAS NOVEL BASWEDAN


Novel Baswedan Nilai Ada Penggiringan Opini dalam Sidang, Ini ...
Doc : Nasional.okezone.com

    Kasus penyiraman air keras terhadap penyidik KPK, Novel Baswedan masih berlanjut hingga kini, tuntutan jaksa penuntut umum terhadap dua terdakwa penyiraman air keras kepada penyidik KPK Novel Baswedan dianggap terlalu ringan. Tentu saja publik merasa tersentil oleh kejanggalan ini, selain ringannya tuntutan jaksa, terdakwa disebutkan melakukan tindakan itu secara tidak senggaja.

Penyidik selisik bukti dari ponsel tersangka kasus Novel
Doc : Alinea.com

    Setelah dibacakan tuntutan oleh Jaksa penuntut umum dalam persidangan yang dilakukan terhadap dua penyerang Novel Baswedan, Kamis (11/06/2020) sore. Media sosial langsung diguncang oleh cuitan warganet perihal kejanggalan atas tuntutan hukum terhadap penyerang Novel Baswedan.

    Warganet ikut menumpahkan kekesalan mereka atas tuntutan satu tahun penjara atas Rahmat Kadir Mahulette dan Ronny Bugis, dua penyerang Novel Baswedan yang hanya dianggap tidak sengaja oleh Jaksa penuntut hukum.Tentu saja, hal ini melukai rasa keadilan pubik.

    Di Twitter, tagar-tagar ramai bermunculan membicarakan hal ini. Seperti tagar #NovelBaswedan dan #GakSengaja yang semakin ramai dibincangkan mulai Jumat (12/06/2020) hingga Sabtu (13/06/2020) Lalu.

    Tagar-tagar itu bermunculan sebagai sindiran oleh warganet yang menganggap materi dalam tuntutan jaksa terkesan ingin melindungi terdakwa yang menyebutkan bahwa terdakwa tidak berniat melakukan penganiayaan berat terhadap Novel, terdakwa hanya ingin memberi pelajaran namun diluar dugaan, siraman air keras mengenai mata Novel.

    Tentunya, tak hanya di dunia maya, tuntutan ringan yang dibacakan Jaksa penuntut umum juga banyak di kritisi oleh banyak akademisi dan masyarakat sipil.

    Menurut pengajar di Fakultas Hukum Universitas Airlangga, Surabaya, Herlambang Perdana, ada beberapa faktor yang tidak dipertimbangkan Jaksa dalam tuntutannya, yaitu faktor penyerangan atas Novel adalah suatu hal yang direncanakan dan adanya unsur kesengajaan.

  Pengajar hukum pidana di Universitas Trisakti, Jakarta, Abdul Fickar Hadjar, pun menambahkan, seharusnya kedua terdakwa bisa dituntut maksimal, yaitu 7 tahun penjara karena telah mengakibatkan luka berat pada mata Novel.

    Novel sendiripun menyampaikan kekecewaannya terhadap tuntutan Jaksa penuntut hukum lewat rekaman video yang disebarkan kepada wartawan. Dengan tatapan yang sendu dan suara yang lirih ia berucap masih berharap adanya keadilan dalam kasusnya ini meskipun sudah banyak sekali terjadi kejanggalan selama proses penanganan kasus yang dialaminya.

    ”Saya tidak hanya melihat kasus ini dari kepentingan pribadi saya. Namun, saya melihat ini sebagai kepentingan semua orang. Sebab, serangan kepada saya ini adalah upaya menyerang pemberantasan korupsi, dan ini berbahaya,” ujarnya.

Sumber : Kompas.id


Komentar

Postingan populer dari blog ini

E-Scooter : Fasilitas baru yang ada di GBK

Gelora bung karno (GBK) Senayan, Jakarta menjadi tempat terbaik untuk melepaskan kepenatan dengan melakukan aktivitas berolahraga bagi warga ibukota. Sejumlah fasilitas penunjang disediakan agar semua kalangan bisa menikmati waktu olahraganya dengan lebih nyaman. Selain itu, area Gelora Bung Karno selalu dipadati pengunjung untuk berolahraga, seperti lari pagi atau bersepeda.  Kalian bisa bersepeda keliling komplek GBK yang luasnya sekitar 67 hektar. Namun, ada lagi fasilitas baru yang bisa dimanfaatkan oleh pengunjung, yaitu skuter elektronik atau yang sering disebut dengan e-scooter
Skuter elektris (secara internasional lebih dikenal sebagai electric kick-scooters atau e-scooters) merupakan skuter yang 100% digerakan dengan tenaga listrik, sehingga tidak memproduksi asap dan suara bising. Skuter elektris biasanya mempunyai satu roda di depan dan di belakang, dan terkadang skuter elektris juga didesain dengan tiga roda. Kecepatan skuter elektris biasanya 20 – 50 km/jam, tetapi terda…

KUMIS: HANTU TOILET MALL GRAND INDONESIA

Hai, Namaku Sarah. Hari ini aku memutuskan untuk menghabiskan waktu sepulang kuliah dengan menonton film baru yang sedang banyak diperbincangkan akhir-akhir ini. Aku dan 2 orang temankumemutuskan untuk pergi ke salah satu bioskop di mall besar di tengah kota, Grand Indonesia(GI).
Sesampainya disana, kami berlari-larian untuk mencari “Teater 1” karena kami telah terlambat 10 menit. Setelah masuk, didalamnya sudah penuh dengan penonton. Rata-rata penontonnya adalah anak SMA dan SMP, yaa tidak heran karena film-nya pun tentang kisah cinta remaja SMA.
Kami pun dengan seksama mencari nomor kursi kami yang berada di paling atas kiri teater.Setelah 30 menit film berjalan, aku merasa ingin buang kecil. Aku pun meminta Nisa, salah satu temaku, untuk menemani ke toilet namun ia menolak. Nampaknya ia terlalu tidak rela ketinggalan beberapa adegan manis dalam film yang berhasil membuatnya histeris.
Aku pun memutuskan untuk pergi sendiri. “Ah ketoilet doang ini,” aku berkata sambil pergi keluar thea…

Wadaw! Akun Receh Twitter Ter-Goks Versi Meclub Online

Main Twitter hari gini udah gak asik?
WAH! Siapa bilang? Coba deh  follow akun-akun ini dulu.
Mungkin beberapa dari  kalian masih menganggap Twitter sudah tidak menyenangkan. Padahal dengan fitur Twitter yang sekarang, semakin banyak orang-orang yang kembali bercuitan di Twitter loh. 
Setelah beberapa tahun timeline Twitter agak sepi lantaran banyaknya model-model aplikasi sosial media seperti Path, Instagram dan Ask Fm. Tapi kamu masih bisa meramaikan lagi dan lebih menghibur lagi isi timelinemu dengan rekomendasi enam akun receh Twitter yang wajib untuk difollow. Penasaran?
1. @yeahmahasiswa
    2. @handokotjung Ide brilliant emang suka mengalir dengan sendirinya. Seperti halnya @handokotjung ini. Dia suka banget membuat  tweet receh bin nyeleneh. Yang membuat lebih terkejutnya lagi adalah tweetnya bisa menembus hingga 17 ribu retweet-an lhoo…. Amazing!

       3. @seterahdeh Emang paling terserah deh sama cuitannya di Twitter @seterahdeh  yang nyeleneh banget. Tapi entah mengapa, orang-oran…