Langsung ke konten utama

Peri Darah

 

Doc: Google


“Hey, kau ini ya! Aku sudah bilang jangan memasak tengah malam begini! Nanti kalau terluka dan Peri Darah datang bagaimana?!”

Arthur hanya menghela napas saat kakaknya merampas pisau di tangannya, dan meletakkannya kembali ke rak dapur.

Lagi-lagi soal itu.

Kakaknya, Allistair, memang percaya sekali dengan hal-hal seperti mitos, pamali, cerita lama, mitologi, legenda, folktale, dan semacamnya. Mau seaneh apapun, pasti akan diikuti atau dihindarinya. Padahal, sekarang sudah tidak ada lagi yang percaya dengan hal-hal seperti itu. Setiap Arthur bertanya atau mengeluhkan hal ini, kakaknya selalu menjawab dengan ‘Aku hanya ingin menjagamu. Orang tua kita sudah tidak ada, dan kau satu-satunya yang aku punya.’

Kalau sudah dibilang begitu, ia jadi tidak bisa melawan. Kedua orang tua mereka meninggal beberapa bulan yang lalu, setelah melanggar tabu setempat. Jadi, sebagai adik dan keluarga satu-satunya, Arthur maklumi saja. Bahkan meski ia juga jadi harus mengikuti apa yang dipercaya sang kakak.

Sebenarnya tak masalah. Toh sudah jadi keseharian. Namun, legenda Peri Darah ini selalu mengganggunya yang sering lapar di tengah malam.

“Tapi aku lapar, kak. Tugasku juga belum selesai,” bujuknya pada sang kakak. “Aku akan berhati-hati memakai pisaunya, aku janji!”

Kakaknya menolak dengan tegas. “Tidak! Kau itu paling ceroboh kalau berurusan dengan pisau! Sekarang kau buat sereal atau roti dan selai saja, lalu selesaikan tugasmu,” ujarnya sambil mulai melangkah menaiki tangga. “Sekarang aku mau tidur. Awas kalau kau berani menggunakan dapur, apalagi memakai pisau! Paham?”

Kembali menghela napas, Arthur mengangguk. “Iya kak,” balasnya lesu.

Mendengar sang adik akhirnya menurut, Allistair menaiki tangga dan segera tidur di kamarnya. Sementara Arthur, dengan pasrah, hanya bisa membuat roti lapis selai untuk dibawa kembali ke ruangannya. Untuk dimakan sambil mengerjakan tugas.

Tetapi, setengah jam setelah rotinya habis, Arthur lapar lagi hingga sulit konsentrasi. Diam-diam, ia pun menyelinap menuju ruangan sang kakak, dan menempelkan telinganya ke pintu.

Hanya terdengar suara mendengkur. Kakaknya sudah tidur. Bagus!

Masih berusaha berhati-hati, Arthur kembali berjalan ke dapur dan memeriksa makanan di sana. Karena kakaknya mudah terbangun, ia tidak berani menggunakan kompor. Terutama setelah tadi sempat diancam.

Setelah meneliti bahan makanan yang ada, Arthur menemukan beberapa iris daging asap, keju, selada, dan tomat. Ditambah dengan resiko yang ada, Ia pun memutuskan untuk membuat sandwich saja. Memang masih kurang mengenyangkan, tapi setidaknya ada yang bisa dibuat tanpa harus membangunkan kakaknya. Toh tugasnya sebentar lagi selesai.

Arthur pun berusaha setenang mungkin dalam menyusun isi rotinya. Namun ia kesulitan untuk mengiris tomat. Cairan dari tomat tersebut membuat tangannya licin.

Syat!

Pisaunya meleset, dan membuat jarinya tergores. Darahnya langsung menetes mengenai talenan.

Setidaknya sakitnya tidak seberapa, sehingga Arthur bisa menahan suaranya. Ia pun bergegas menuju kamar untuk membalut lukanya dengan plester. Setelah beres, Arthur kembali ke dapur. Ia mengambil tisu, lalu mendekati talenan tadi untuk membersihkan bekas darahnya.

Darah di sana hilang.

Ketakutan, ia langsung berlari ke kamarnya. Setelah mengunci pintu dan naik menyelimuti diri di kasur, Arthur bergegas meraih ponsel dan membuka aplikasi chat. Dengan cepat, dibacanya catatan mengenai berbagai jenis mitologi yang dikirim kakaknya. Berusaha mencari tahu apa yang harus dilakukannya.

Tok, tok, tok!

“Arthur? Kenapa kau membanting pintu begitu? Ada apa?”

Mendengar sahutan kakaknya yang mengetuk pintu dengan tidak sabar, ia balas menyahut, “Kakak? Kau Kak Allistair, kan?!” ucapnya berusaha memastikan.

“Tentu saja ini aku! Ayo buka pintunya!”

Arthur pun membukakan pintu. Begitu melihat itu benar wajah kakaknya, ia langsung memeluk sang kakak erat-erat. Membuat Allistair sampai terheran-heran. Arthur pun melepaskan pelukannya, lalu menceritakan soal dirinya yang melanggar larangan untuk memasak, tak sengaja melukai tangannya, dan bekas tetesan darahnya yang menghilang.

“Maafkan aku kak,” tuturnya penuh penyesalan. “Jadi apa yang harus aku lakukan? Peri Darah itu tidak ada, kan? Aku akan baik-baik saja, kan?”

Kakaknya hanya tersenyum dan mengusap kepala Arthur. “Sayangnya, Peri Darah itu ada,” katanya. “Dan seharusnya, kau mendengarkan ucapan kakakmu.”

Arthur membeku ketakutan.

Senyum sang kakak berubah menjadi seringai. wajahnya meleleh dan berganti rupa. Taring-taring tajam muncul menggantikan gigi. Kuku tangan memanjang dan warna kulitnya menggelap. Tubuhnya berubah menjadi sesosok monster mengerikan, dengan sayap hitam di punggungnya.

Itu bukan kakaknya, itu Peri Darah yang menyamar untuk memangsanya.

 

Penulis: Annisa Aulia N. S

Komentar

Postingan populer dari blog ini

KUMIS: HANTU TOILET MALL GRAND INDONESIA

Grafik oleh Nabilla Ramadhian Credit: youtube.com/watch?v=M6WGgqyxG3c Hai, Namaku Sarah. Hari ini aku memutuskan untuk menghabiskan waktu sepulang kuliah dengan menonton film baru yang sedang banyak diperbincangkan akhir-akhir ini. Aku dan 2 orang teman ku memutuskan untuk pergi ke salah satu bioskop di mall besar di tengah kota , Grand Indonesia (GI) . Sesampainya disana , kami berlari-larian untuk mencari “Teater 1 ” karena kami telah terlambat 10 menit. Setelah masuk, di dalamnya sudah penuh dengan penonton. Rata-rata penontonnya adalah anak SMA dan SMP, yaa tidak heran karena film-nya pun tentang kisah cinta remaja SMA. Kami pun de n gan seksama mencari nomor kursi kami yang berada di paling atas kiri teater . Setelah 30 menit film berjalan, aku merasa ingin buang kecil. Aku pun meminta Nisa, salah satu temaku , untuk menemani ke toilet namun ia menolak. Nampaknya ia terlalu tidak rela ketinggalan beberapa adegan manis dalam film yang berhasil membuat

Mau Ajukan Cicilan Uang Kuliah, Begini Caranya

Sapta AP - MeClub UB Jakarta - Bagi Sobat MeClub yang memiliki kesulitan memenuhi kewajiban pembayaran uang kuliah, meskipun dengan sistem pembayaran virtual account (VA), Kamu masih bisa mengajukan permohonan cicilan. Wakil Rektor Bidang Non-Akademik, Dr. Darminto, MBA, mengakui bahwa pada semester-semester sebelumnya, sejumlah mahasiswa sering mengajukan banyak variasi mengenai cicilan, seperti besaran pembayaran biaya pertama dan jumlah cicilan pembayaran. Saat ini sistem cicilan biaya kuliah sudah dibuat dengan cara yang lebih praktis dan lebih seragam. Secara umum, mahasiswa yang mengajukan cicilan pembayaran akan diberikan keringanan hanya untuk membayar BOP dan biaya registrasi sebagai pembayaran pertama. Darminto sendiri mengungkapkan bahwa pihak kampus akan melakukan negosiasi terkait besaran biaya pertama dan jumlah cicilan. "Untuk yang mendapat beasiswa Cemerlang, kalau misalnya dia mengajukan pembayaran pertama sebesar 4 juta sementara dia harus bay

Skripsi Semester 7, Ya atau Tidak?

doc. Google Kebijakan Biro Administrasi Akademik Universitas Bakrie terkait syarat pengambilan skripsi bagi mahasiswa tingkat akhir masih belum banyak diketahui mahasiswa. Kabar yang beredar bahwa mahasiswa baru diperbolehkan mengambil skripsi jika SKS yang terpenuhi sudah mencapai 138 SKS. "Aku ambilnya semester 8 karena emang Ilkom (Ilmu Komunikasi) angkatan pertama baru bisa ambil skripsi pas semester 8. Syaratnya ada minimal 138 SKS dan lulus mata kuliah wajib gitu . Karena emang sistem SKSnya dipaketin gitu , kalo  yang sekarang kan nggak ," ujar lulusan program studi Ilmu Komunikasi Universitas Bakrie, Firsta Putri Nodia. Sama halnya seperti Firsta, mahasiswa Ilmu Komunikasi Universitas Bakrie tingkat akhir (angkatan 2011), Dita Amaliana, pun mengetahui bahwa syarat mengambil skripsi adalah lulus 138 SKS. " Sebenernya sih dapet bocoran tahu gitu dari temen-temen juga. Awalnya katanya 138 SKS sampe semester ini, tapi kan gue udah 140 kalo s